HIJRI DAN MASEHI


KHUTBAH JUM'AT & BAHAN BACAAN UNTUK KHUTBAH

SEMOGA PERSEMBAHAN INI BERMANFAAT & DI RIDOI ALLAH

Thursday, June 5, 2014

KULTUM

1
KUMPULAN CERAMAH RAMADHAN
SINGKAT DAN PRAKTIS
Hatta Syamsuddin, Lc
www.indonesiaoptimis.com
sirohcenter@gmail.com
+6281329078646
Wakaf untuk dakwah di jalan Allah
Tidak diperjualbelikan – dilarang mengcopy untuk
kepentingan komersial
Semoga bermanfaat bagi umat
2
Materi 1 : Gembira Menyambut Ramadhan

  
Segala puji bagi Allah, teriring doa dan keselamatan semoga terlimpah atas nabi dan rasul
termulia: Muhammad SAW, juga atas keluarga dan para sahabat, serta kepada semua yang
mengikuti mereka dalam kebenaran sampai hari kiamat nanti.
Ramadhan Kariim, Marhaban Ya Ramadhan … Bulan Ramadhan telah benar-benar datang
menjelang. Kaum muslimin kembali bergembira dengan datangnya bulan yang mulia ini. Setelah
sebelas bulan kita mengarungi kehidupan yang penuh warna-warni, maka inilah momentum
yang tepat bagi kita semua untuk membersihkan diri dari segala dosa yang melekat tanpa kita
sadari.
Kaum Muslimin yang berbahagia …
Sungguh kita semua bergembira sepenuh hati dengan datangnya Ramadhan yang penuh berkah.
Rasa gembira ini adalah cerminan ketakwaaan yang ada dalam hati kita, karena sejatinya bulan
Ramadhan adalah salah satu dari syiar dalam agama kita, yang harus senantiasa kita hormati
dan agungkan. Allah SWT berfirman :

 
   










 

          "    !
“ Dan barang siapa mengagungkan syiar-syiar Allah, maka sesungguhnya itu timbul dari
ketakwaan hati.” (QS Al-Hajj 32)
Karenanya, sungguh mengherankan jika ada sebagian kaum muslimin yang justru merasa berat
dengan hadirnya Ramadhan, merasa bahwa Ramadhan mengekang segala kebebasan dan
kemerdekaannya. Atau ada pula yang merasa biasa-biasa saja, merasa bahwa Ramadhan
hanyalah rutinitas belaka, yang datang silih berganti sebagaimana bulan-bulan lainnya. Sikap
seperti ini, tentu saja bukan cerminan ketakwaan yang ada dalam hati. Melainkan timbul dari
hati yang sakit atau jiwa yang lekat dengan maksiat. Tentu saja kita berlindung dari sikap yang
demikian …Naudzu billah tsuma naudzu billah
Ma’asyirol mukminin rahimakumullah …
Kegembiraan kita tentu saja bukan sebagaimana kegembiraan anak-anak kecil dengan hadirnya
Ramadhan. Karena mereka juga bergembira dengan datangnya bulan mulia ini, karena
mempunyai waktu banyak untuk bermain bersama teman, bahkan –mungkin saja- gembira
karena adanya petasan, dan janji pakaian baru di hari lebaran. Kegembiraan yang semacam ini
tentu saja melekat pada diri anak-anak semata, tapi bukan kegembiraan yang kita maksudkan
dalam menyambut Ramadhan yang mulia. Begitu pula kegembiraan kita bukanlah kegembiraan
anak –anak yang beranjak remaja. Dimana mereka bergembira dengan hadirnya Ramadhan,
3
karena mempunyai banyak kesempatan untuk jalan-jalan menghabiskan waktu bersama teman
atau bahkan pasangannya. Banyak kita saksikan kesucian Ramadhan ternoda, dengan mudamudi
yang justru menggunakan waktu-waktu ibadah untuk saling PDKT satu sama lainnya.
Naudzu billah tsumma naudzu billah ..
Kaum muslimin yang dirahmati Allah Subhanahu wa ta’ala …
Sesungguhnya kita bergembira dengan hadirnya Ramadhan, karena bulan ini membawa banyak
keutamaan bagi kita semua. Jika kita merenunginya satu persatu lebih mendalam, maka
tentulah kegembiraan itu akan kian bertambah lengkap dan sempurna. Marilah kita melihat
beberapa keutamaan Ramadhan yang menjadikan alasan kita bersuka cita menyambutnya …
Pertama : Karena Ramadhan bulan penggugur dosa kita
Rasulullah SAW bersabda dengan lisannya yang mulia :

F ? 6  G#A H#=
”Shalat lima waktu, shalat jum’at sampai ke shalat jum’at berikutnya, puasa Ramadhan ke
puasa Ramadhan berikutnya adalah sebagai penghapus (dosa) apabila perbuatan dosa besar
ditinggalkan”. (HR. Muslim)
Hadirnya Ramadhan sungguh menjadikan momentum bagi kita untuk membersihkan diri dari
segala noda dosa dan kemaksiatan yang tidak kita sadari. Ibaratnya pakaian yang sehari-hari kita
pakai, meskipun tidak terkena lumpur atau kotoran yang jelas, tetap saja kita harus mencucinya
karena ada debu yang melekat erat. Begitupun diri kita, sekalipun kita tidak menjalani dosa
besar, namun tentu saja tanpa kita sadari terkadang ada hal yang kita lakukan menyebabkan
noda kecil dalam hati kita, bisa jadi melalui lisan, pandangan, atau bahkan anggota badan kita.
Astaghfirullahal adziim … Hasbunallah wa nikmal wakiil .
Inilah yang membuat kita bersuka cita karena mendapat kesempatan untuk menyucikan diri dari
kita. Maka marilah kita menjalankan ibadah di dalamnya dengan penuh iman dan pengharapan,
serta memperbanyak istighfar, agar benar-benar Ramadhan ini menjadi bulan pengampunan.
Bahkan diriwayatkan pula, bagaimana malaikat Jibril as melaknat mereka yang mendapati
Ramadhan, tetapi tidak diampuni dosan-dosanya. Semoga ini bisa menjadi cermin bagi kita
semua.
Kaum muslimin yang berbahagia …
Hal kedua yang membuat kita berbahagia adalah, karena Ramadhan merupakan bulan musim
kebaikan, dimana kita semua menjalankan ibadah dengan penuh semangat, berbondongbondong
dan sungguh terasa lebih ringan. Inilah yang dijelaskan dalam hadist Rasulullah SAW,
tentang Ramadhan sebagai musim kebaikan yang menakjubkan :
4
'
"I JK=78 
 
L

"
M


'
"I  @- 
 
“(Bulan dimana) dibuka pintu-pintu surga, ditutup pintu-pintu neraka, syetan-syetan dibelenggu.
Dan berserulah malaikat : wahai pencari kebaikan, sambutlah. Wahai pencari kejahatan,
berhentilah” (demikian) sampai berakhirnya ramadhan” ( HR Ahmad)
Inilah yang menjadikan kita bergembira, karena kebaikan begitu mudah dijalankan. Bersama
sama kita lihat di masjid, mushola, bahkan di rumah-rumah kita, bagaimana Ramadhan
menyinari kita dengan banyak amal dan kegiatan yang tak putus dan henti-hentinya. Dari mulai
pagi hari hingga malam menjelang, bergantian kita melaksanakan amal kebaikan yang begitu
beragam. Subhanallah walhamdlillah …..
Kaum muslimin yang berbahagia …
Hal ketiga yang membuat kita berbahagia adalah, karena Ramadhan adalah bulan dimana
ukhuwah kita meningkat. Bayangkan saja, bagaimana hari-hari ini dipenuhi dengan banyak
pertemuan antar jamaah masjid, dari mulai sholat tarawih berjamaah, tadarusan selepas
tarawih, hingga sholat shubuh berjamaah …. Kaum muslimin berkumpul setiap harinya dan
merasakan keindahan ukhuwah yang luar biasa. Bahkan bukan hanya di luar rumah, di dalam
rumah pun kita menemukan keharmonisan yang bertambah saat Ramadhan tiba. Banyak
kesempatan untuk berkumpul antar anggota keluarga, khususnya saat buka puasa dan sahur
menjelang. Ini semua tanpa kita sadari, sungguh membuat hati kita lebih tenteram dan nyaman.
Lebih siap untuk menjalani semua aktifitas dan tantangan dalam kehidupan ini.
Kaum muslimin yang berbahagia …
Yang terakhir, tentu saja kita bergembira dalam bulan Ramadhan ini karena Allah SWT banyak
menjanjikan pahala kemuliaan bagi kita semua melalui amal-amal yang ada di dalamnya. Setiap
amal mempunyai keutamaannya masing-masing. Khususnya kita bergembira karena di dalam
Ramadhan ada satu malam yang mulia, yaitu lailatul qadar yang bernilai melebihi seribu bulan.
Ini menjadi kesempatan yang sungguh kita impikan, untuk mendapatinya dengan
memperbanyak ibadah pada malam tersebut.
Akhirnya, marilah kegembiraan ini kita jadikan sebagai pemicu awal untuk lebih bersemangat
dalam mengarungi samudera keberkahan Ramadhan dengan ragam ibadahnya yang mulia. Kita
menjalaninya satu persatu dengan ringan penuh suka cita, agar semua yang dijanjikan bisa kita
dapatkan dalam Ramadhan ini. Semoga Allah SWT memudahkan …..
Allahumma sholli ala muhammad wa ‘ala aalihi wa ashabihi ajmain ..
Materi 2 : Kunci Sukses Ramadhan
5
Segala puji hanyalah bagi Allah semata, sholawat dan salam semoga senantiasa tercurah pada
nabi junjungan kita : Muhammad SAW, yang senantiasa kita harap syafaatnya pada hari kiamat
kelak. Begitu pula kepada para sahabat dan keluarga beliau yang mulia, serta seluruh pengikut
risalahnya hingga akhir nanti.
Kaum muslimin yang dirahmati Allah SWT ….
Sesungguhnya bulan Ramadhan yang mulia ini akan terasa begitu singkat. Hari-harinya akan
berlalu begitu cepat, meninggalkan kita penuh penyesalan jika tidak segera tersadar untuk
mengisinya dengan berbagai kebaikan. Isyarat begitu dalam tentang hari-hari Ramadhan kita
dapatkan setelah ayat perintah kewajiban berpuasa, dimana Allah SWT berfirman :
 
   
“ Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orangorang
sebelum kamu agar kamu bertakwa, (yaitu) dalam beberapa hari yang tertentu “ (QS Baqoroh 183-
184)
Hanya beberapa hari tertentu saja, karena ia tidak akan lebih dari 29 atau 30 hari. Karenanya,
tanpa mengetahui seluk beluk dan keutamaan ragam amal dalam Ramadhan, bisa jadi
Ramadhan yang singkat akan benar-benar berlalu begitu saja, nyaris tanpa amal dan kenangan
yang berarti. Naudzubillah tsumma naudzu billah ….
Kaum muslimin yang dirahmati Allah SWT ….
Setidaknya ada lima kunci sukses Ramadhan, yang jika kita menjalankannya dengan baik , insya
Allah akan menjadikan Ramadhan kita lebih berharga, lebih terasa, dan lebih berkah insya Allah.
Dengan lima hal tersebut, kita bisa meniti hari-hari Ramadhan dengan dipenuhi amal yang baik
dan disyariatkan. Adapun lima hal tersebut adalah :
Pertama : Menghayati Hikmah dan Manfaat Puasa bagi Kita
Jika seorang memahami maksud, hikmah dan manfaat dari apa yang dilakukan, maka tentulah ia
akan menjalankannya dengan ringan dan senang hati. Maka begitu pula seorang yang berpuasa,
ketika ia benar-benar mampu menghayati hikmah puasa, maka ibadah yang terlihat berat ini
akan dijalani dengan penuh kekhusyukan dan hati yang ringan. Diantara hikmah puasa antara
lain adalah : Menjadi madrasah ketakwaan dalam diri kita, sebagaimana isyarat Al-Quran ketika
berbicara kewajiban puasa, yaitu la’allakum tattaqun .. agar supaya engkau bertakwa. Hikmah
puasa yang lain adalah menggugurkan dosa-dosa kita yang terdahulu, sebagaimana disebutkan
dalam banyak riwayat seputar keutamaan ibadah puasa Ramadhan. Hikmah puasa berikutnya
tentu saja menjadikan kemuliaan tersendiri bagi yang menjalaninya saat hari kiamat nanti.
Jangankan amal ibadahnya, bahkan bau mulut orang yang berpuasa pun menjadi tanda
kemuliaan tersendiri di akhirat nanti. Subhanallah, Rasulullah SAW bersabda :
,

 


6
“ Sungguh bau mulut orang yang berpuasa, lebih wangi di sisi Allah SWT dari aroma kesturi “
(HR Bukhori).
Dengan memahami hikmah puasa yang begitu besar dan mulia bagi diri kita, maka insya Allah
membuat kita lebih semangat dalam menjalani hari-hari Ramadhan kita.
Kaum muslimin yang dirahmati Allah SWT ….
Adapun langkah sukses Ramadhan yang Kedua adalah : Mengetahui fiqh dan aturan-aturan
dalam Ibadah Puasa. Dari Ibnu Abbas, Rasulullah SAW bersabda :
>'"UI >
2
  , ^  

“seorang faqih (ahli ilmu agama) lebih ditakuti syetan dari pada seribu ahli ibadah (tanpa ilmu)
“. (HR Ibnu Majah).
Hadits diatas menegaskan kepada kita tentang urgensinya beribadah dengan ilmu. Bahkan salah
satu syarat diterimanya ibadah adalah ittiba atau sesaui aturan dan sunnah Rasulullah SAW.
Dalam kaitannya dengan puasa, sungguh ibadah ini mempunyai kekhususan dalam aturan
fiqhnya yang berbeda dengan lainnya. Para ulama pun menjadikan bab puasa sebagai
pembahasan khusus dalam kitab fiqhnya. Kita perlu mengkaji ulang, bertanya dan mempelajari
apa-apa yang belum sepenuhnya kita yakini atau kita ketahui. Agar kita mampu menjalani
ibadah ini dengan baik tanpa keraguan sedikitpun. Hal yang penting kita ketahui utamanya
tentang apa-apa yang dibolehkan, apa-apa yang membatalkan, siapa saja yang boleh berbuka
dan apa konsekuensinya. Mari kita sempatkan dalam hari-hari ini untuk kembali mengkaji fiqh
seputar puasa. Tidak ada kata terlambat untuk sebuah ilmu ibadah yang mulia.
Langkah Ketiga : Menjaga Puasa kita agar tetap utuh pahalanya
Yang dimaksud menjaga puasa kita adalah upaya untuk menjadikan pahala puasa kita utuh. Dua
cara yang harus kita lakukan dalam kaitannya dengan hal ini, yaitu menjalani sunnah-sunnah
puasa, serta menjauhi hal-hal yang bisa mengurangi pahala dan hikmah puasa. Adapun sunnahsunnah
puasa, antara lain adalah mengakhirkan sahur dan menyegerakan berbuka. Sunnah yang
sederhana ini adalah bagian dari kemudahan dan keindahan syariat Islam. Kita diminta
mengakhirkan sahur, sebagai persiapan untuk menjalani puasa seharian. Begitu pula kita
diminta menyegerakan berbuka, sebagai kebutuhan fitrah manusia yang harus diperhatikan.
Sunnah puasa lainnya adalah dengan berdoa sebelum dan saat berbuka, serta berbuka dengan
seteguk air. Semoga sunnah yang sederhana ini bisa kita lakukan untuk mengoptimalkan pahala
puasa kita.
Kaum muslimin yang dirahmati Allah SWT ….
Menjaga puasa juga dengan menjauhi segala sikap dan tindakan yang akan mengurangi
keberkahan puasa kita, seperti : marah tiada guna, emosional, berdusta dalam perkataan,
ghibah, maupun kemaksiatan secara umum. Hal-hal semacam di atas, selain dilarang secara
umum bagi seorang muslim, juga akan mempengaruhi kualitas puasanya di hadapan Allah SWT.
Jauh-jauh hari Rasulullah SAW telah mengingatkan kepada kita :
7

,G
 ; G "C .
Betapa Banyak Orang berpuasa tapi tidak mendapat (pahala) apa-apa dari puasanya kecuali
hanya lapar, dan betapa banyak orang yang sholat malam (tarawih) tapi tidak mendapatkan
apa-apa selain begadang saja (HR An-NAsai)
Mari kita mengambil pelajaran dari hadits di atas, untuk kemudian meniti hari-hari ramadhan
kita dengan penuh kehati-hatian dan perhitungan. Siapapun kita tidak akan pernah rela jika
hanya mendapat lapar dahaga saja di bulan mulia ini.
Keempat : Menghias Puasa kita dengan Ragam Amal yang disyariatkan dalam Ramadhan
Sesungguhnya ibadah dalam bulan Ramadhan bukan hanya puasa saja. Tetapi banyak ragam
ibadah yang juga disyariatkan dalam bulan penuh berkah ini. Mari kita menghias Ramadhan
dengan ibadah-ibadah mulia tersebut, agar ramadhan sebagai madrasah ketakwaan benarbenar
hadir dalam hidup kita. Rasulullah SAW telah memberikan contoh pada kita bagaimana
beliau menghias hati-hati Ramadhannya dengan : Tadarus Tilawah, memperbanyak sedekah,
sholat tarawih, memberi hidangan berbuka, bahkan juga I’tikaf di masjid pada sepuluh hari yang
terakhir. Jika kita ingin merasakan Ramadhan yang berbeda dan begitu bermakna, tentu menjadi
penting bagi kita untuk menghias Ramadhan kita dengan amal ibadah tersebut. Keberkahan
Ramadhan akan begitu terasa paripurna dalam hati kita. Amin Allahumma Amiin …
Kaum muslimin yang dirahmati Allah SWT ….
Langkah sukses yang terakhir atau kelima adalah : Mempertahankan atau menjaga semua
amal dengan istiqomah hingga akhir Ramadhan.
Bulan ramdhan dipenuhi banyak amalan yang sungguh akan melelahkan sebagian besar orang.
Karenanya kita sering menjadi saksi bagaimana kaum muslimin ‘berguguran’ dalam perlombaan
Ramadhan ini sebelum mencapai garis finishnya. Sholat tarawih di masjid mulai menyusut
sedikit demi sedikit seiring berlalunya hari-hari awal Ramadhan. Karenanya, merupakan hal yang
tidak bisa dibantah adalah jika kesuksesan Ramadhan bergantung dari keistiqomahan kita
menjalani semua kebaikan di dalamnya hingga akhir Ramadhan tiba. Syariat kita yang indah pun
seolah memberikan motivasi di ujung ramadhan, agar kita bertambah semangat dalam
beribadah, yaitu dengan menurunkan malam lailatul qadar yang mulia. Rasulullah SAW pun
menjalankan I’tikaf untuk menutup bulan keberkahan ini. Beliau juga bersungguh-sungguh di
penghujung Ramadhan. Ibunda Aisyah menceritakan kepada kita :
4
adalah Nabi SAW ketika masuk sepuluh hari yang terakhir (Romadhon), menghidupkan malam,
membangunkan istrinya, dan mengikat sarungnya (HR Bukhori dan Muslim
Akhirnya, marilah kita berusaha menjalankan lima kunci sukses Ramadhan di atas, agar usaha
kita mendapatkan keberkahan dan kesuksesan Ramadhan benar-benar terarah dengan baik dan
optimal. Semoga Allah SWT memudahkan dan memberikan kekuatan kepada kita …
Allahumma sholli ala muhammad wa ‘ala aalihi wa ashabihi ajmain ..
8
Materi Ke-3 : Kesalahan Orang Berpuasa
Alhamdulillah, kita bersyukur kepada Allah SWT yang telah meringankan hati kita dan
memudahkan langkah kita bertemu dalam majelis ini. Semoga keselamatan dan kedamaian
tercurah kepada nabi Muhammad SAW, keluarga dan sahabat yang mulia, serta penerus
risalahnya hingga hari akhir nanti.
Kaum muslimin yang berbahagia ...
Sesungguhnya setiap ibadah mempunyai dua potensi yang selalu beriringan satu sama lainnya.
Satu sisi sebuah ibadah mungkin akan menjadi ladang pahala kita yang akan kita panen di
kampung akhirat nanti. Tapi sisi lain, jika kita tidak memenuhi syarat, adab dan rukunnya bisa
jadi sebuah ibadah justru menjadi fitnah bagi kita di hari akhir nanti. Naudzu billah min dzalika ...
Contoh yang paling jelas dalam masalah ini terdapat dalam sebuah ayat yang sudah sama-sama
kita hafal bersama, dalam surat al-Maun disebutkan ancaman Allah SWT kepada orang-orang
yang shalat. Allah berfirman dalam kitabnya yang mulia :
“ Maka kecelakaanlah bagi orang-orang yang salat, (yaitu) orang-orang yang lalai dari
salatnya” (QS Al Maun 3)
Ayat di atas begitu lugas mengingatkan pada kita bahwa sholat bisa menjadi fitnah dan ancaman
di akhirat nanti saat kita menjalankan tidak sesuai aturannya.
Kaum muslimin yang berbahagia ...
Lalu bagaimana dengan ibadah puasa Ramadhan kita ? Apakah ada ancaman tentang puasa
yang kita jalankan ? Sungguh setidaknya ada dua dalil yang juga mengingatkan kita dengan
gamblang tentang bahayanya orang berpuasa jika tidak memenuhi adab dan aturannya. Dalil
pertama, Rasulullah SAW telah memberikan prediksi bagaimana banyak orang yang berpuasa
tanpa hasil apapun keculai hanya lapar dahaga. Beliau bersabda dari lisannya yang mulia :
     
 
      
         .        
     
     

“ Betapa Banyak Orang berpuasa tapi tidak mendapat (pahala) apa-apa dari puasanya kecuali
hanya lapar, dan betapa banyak orang yang sholat malam (tarawih) tapi tidak mendapatkan
apa-apa selain begadang saja” (HR An-NAsai)
Dalil di atas seharusnya menjadi warning atau peringatan dini bagi kita dalam meniti hari-hari
Ramadhan kita, agar tidak termasuk golongan yang celaka dalam arti berpuasa tanpa pahala.
Peringatan berikutnya adalah dalam lafadz doa Jibril alaihissalam, dimana ia mendoakan
keburukan kepada mereka yang mendapati Ramadhan tapi tidak mendapat ampunan dari Allah
SWT. Diriwayatkan dalam hadits yang panjang :
“Dari Abu Hurairah: Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam naik mimbar lalu bersabda: ‘Amin,
Amin, Amin’. Para sahabat bertanya : “Kenapa engkau berkata demikian, wahai Rasulullah?”
9
Kemudian beliau bersabda, “Baru saja Jibril berkata kepadaku: ‘Allah melaknat seorang hamba
yang melewati Ramadhan tanpa mendapatkan ampunan’, maka kukatakan, ‘Amin’, kemudian
Jibril berkata lagi, ‘Allah melaknat seorang hamba yang mengetahui kedua orang tuanya masih
hidup, namun tidak membuatnya masuk Jannah (karena tidak berbakti kepada mereka berdua)’,
maka aku berkata: ‘Amin’. Kemudian Jibril berkata lagi. ‘Allah melaknat seorang hambar yang
tidak bershalawat ketika disebut namamu’, maka kukatakan, ‘Amin” (HR Ibnu Khuzaimah
dishahihkan oleh Albani )
Naudzu billah tsumma naudzu billah ... ibaratnya dalam pepatah bahasa kita, sudah jatuh
tertimpa tangga. Tidak mendapatkan ampunan dalam ramadhan sudah merupakan musibah
luar biasa, belum lagi ditambah doa laknat dati Jibril alaihissalam yang diaminkan oleh
Rasulullah SAW yang mulia ..!. Semoga kita tidak termasuk dalam dua golongan yang disebutkan
dalam dua hadits yang saya sebutkan di atas.
Kaum muslimin yang berbahagia ..
Rasanya menjadi penting bagi kita untuk mengetahui mengapa orang yang berpuasa bisa
mendapat kecelakaan yang sedemikian buruk semacam itu. Setidaknya ada empat kesalahan
orang berpuasa yang bisa menjerumuskan mereka dalam dosa dan kehinaan, mari bersama
merenungkannya.
Pertama : Mereka yang berpuasa tanpa keikhlasan
Rasulullah SAW bersabda dalam hadits yang sudah sangat populer di telinga kita : Innamal
a’maalu binniyaaat. Yaitu : Sesungguhnya setiap amal bergantung pada niatnya ....( HR
Muttafaqi Alaih). Maka berpuasa tanpa keikhlasan ibaratnya surat perjanjian tanpa stempel
dan materai, menjadi tidak berlaku dan sia sia begitu saja. Pertanyaannya adalah, puasa
semestinya melatih orang untuk ikhlas, karena ia merupakan ibadah antara seorang hamba dan
Allah SWT. Rasulullah SAW bersabda :

'
 
=
  [ (J h# i ) "L  .G 
Dari Abu Hurairah ra, dari Nabi SAW bersabda: “Semua amal manusia adalah miliknya, kecuali
puasa, sesungguhnya ia adalah milik-Ku dan Aku yang akan memberikan balasannya, (H.R.
Bukhari).
Tapi sungguh sayang sekali, ternyata masih ada yang ternoda keikhlasannya dalam berpuasa
karena godaan riya, harta maupun kecenderungan diri pribadi. Puasa diliputi riya, karena ingin
dianggap, dihargai dan dipuji orang lain sebagai orang yang berpuasa. Bisa jadi karena ewuh
pakewuh dengan mertua, atau takut dengan pimpinan di kantor, atau mungkin ingin eksis di
tengah rekan sejawat. Semua itu sungguh meluruhkan pahala puasa yang mulia. Ada pula orang
yang berpuasa karena mengincar harta, mungkin saja ini lebih banyak terjadi pada anak-anak
kita yang mengidamkan hadiah dari para orangtua saat lebaran nanti, karena mampu
10
menyelesaikan puasa dengan sempurna. Selain itu, ada juga yang berpuasa dengan
bersemangat, bukan karena kewajiban semata tetapi juga karena keinginan pribadi untuk diet
dan menurunkan berat badan. Sungguh ini semua jika tidak dihapus dalam hati, akan mengotori
keikhlasan puasa kita, dan kita terjerumus dalam golongan mereka yang berpuasa tanpa pahala.
Kaum muslimin yang berbahagia ..
Yang kedua adalah mereka yang berpuasa tanpa ilmu. Tidak mengetahui mana yang
membatalkan dan mana yang tidak. Maka mereka menjalani puasa tanpa aturan, atau
memahami tidak dengan sepenuhnya benar. Akibatnya, puasa mereka menjadi begitu rapuh
dan tanpa makna. Menyangka telah melakukan hal yang benar padahal sejatinya salah. Dari
Ibnu Abbas, Rasulullah SAW bersabda :“seorang faqih (ahli ilmu agama) lebih ditakuti syetan
dari pada seribu ahli ibadah (tanpa ilmu) “. (HR Ibnu Majah).
Maka marilah meningkatkan kualitas ibadah puasa kita dengan memahami sepenuhnya hukumhukum
seputarnya. Mari terus membaca, mengkaji dan bertanya, agar bisa menjalankan seluruh
rangkaian ibadahnya dengan keyakinan yang nyaris sempurna.
Kaum muslimin yang berbahagia ..
Golongan orang berpuasa yang celaka ketiga adalah merkea yang berpuasa hanya dari makan
minum dan berhubungan badan semata, dan merasa bahwa dengan itu mereka sudah
memenuhi semua ketentuan dan tuntutan puasa. Barangkali kita perlu mengingat lebih dalam
himbauan rasulullah SAW berkaitan dalam masalah ini :
              !   "  #
 $ %   & '( 
  ) *%   +     
  " ,  #  - 
“Barang siapa yang tidak meninggalkan berkata dusta dan beramal kedustaan, maka Allah SWT
tidak membutuhkan dia meninggalkan makan dan minumnya” (HR Bukhori)
Mereka dalam masalah ini berpuasa tetapi tidak mampu menundukkan nafsu dan emosinya.
Maka mereka menodai siang hari ramadhan dengan lisan yang tak terjaga dari ghibah, marah
dan berkata dusta, atau anggota badan yang tidak terjaga dari dosa dan kemaksiatan.
Kaum muslimin yang berbahagia ..
Yang keempat adalah mereka yang menjalankan ibadah puasa dengan penuh kemalasan, dalam
arti tidak menyadari kemuliaan bulan Ramadhan yang bertaburan berkah. Mereka tidak
menyadari dan memahami bahwa Ramadhan bukan hanya bulan puasa saja, tetapi lebih dari itu
ia adalah bulan musim kebaikan yang disyariatkan banyak amal kebaikan. Rasulullah SAW
bersabda tentang bulan mulia ini : “(Bulan dimana) dibuka pintu-pintu surga, ditutup pintu-pintu
neraka, syetan-syetan dibelenggu. Dan berserulah malaikat : wahai pencari kebaikan,
sambutlah. Wahai pencari kejahatan, berhentilah” (demikian) sampai berakhirnya ramadhan (
HR Ahmad)
Golongan ini berpuasa tetapi tidak menjalankan tarawih, tilawah dan tadarus. Tidak pula
berusaha untuk bersedakah, memberi berbuka pada orang yang berpuasa. Atau tidak pula
menyempatkan diri untuk i’tikaf dan amal kebaikan secara umum. Mereka hanya berpuasa dan
11
menjadikan puasa sebagai alasan untuk bermalas-malasan di siang hari, lalu makan pestapora di
malam hari.
Akhirnya, semoga kita terhindar dari peringatan Rasulullah SAW tentang mereka yang berpuasa
tapi sia-sia dalam pahalan dan keutamannya. Semoga Allah SWT menjaga kita agar tidak
terjerumus dalam empat golongan mereka yang berpuasa tapi celaka. Wallahu a’lam bisshowab
Materi ke- 4 : Fasilitas Akhirat bagi orang yang Berpuasa
Alhamdulillah, kita bersyukur kehadirat Allah SWT atas hadirnya bulan Ramadhan yang mulia
ditengah-tengah kita, bulan yang diliputi kemuliaan dan janji-janji pengampunan. Semoga kita
benar-benar mampu mengisinya dengan amal kebaikan yang istiqomah. Sholawat dan salam
marilah kita sampaikan kepada baginda Rasulullah SAW sang junjungan, yang senantias
menjadikan Ramadhan bulan penuh dengan amalan siang dan malam. Marilah kita berusaha
mencontoh beliau dalam setiap langkah meniti hari di bulan Ramadhan yang mulia ini.
Jamaah sekalian rahimakumullah …
Kita sudah meniti hampir sepertiga dari bulan Ramadhan ini, marilah kita kembali menguatkan
diri dan memotivasinya agar tak lengah dan tak surut dalam beramal mengisinya dengan amal
kebaikan. Karena sesungguhnya manusia diciptakan dalam kondisi yang lemah. Wa khuliqol
insaaanu dhoiifaa … (QS An-Nisa 28). Karena itulah terkadang semangat mengisi Ramadhan hari
pertama berbeda dengan hari kelima, keenam dan seterusnya. Kian hari terlihat kian surut.
Bahkan naudzubillah, ada yang ‘menyelesaikan’ Ramadhan dalam hatinya begitu melewati
sepertiga Ramadhan. Ramadhan terasa sudah usai, dan ia kembali dalam kesibukan dan
rutinitas hariannya sebagaimana sebelum Ramadhan. Maka kitapun menjadi saksi bagaimana
hari-hari kesebelas dan seterusnya, barisan sholat tarawih di masjid mulai menyusut ke depan.
Yang terlihat istiqomah hanya mereka yang memang senantiasa menjadi memakmurkan masjid
pada hari-hari diluar Ramadhan.
Jamaah sekalian rahimakumullah …
Untuk menjaga kualitas dan kontinyuitas amal kita dalam bulan Ramadhan ini, marilah kembali
mengingat janji Allah yang dijanjikan kepada kita, khususnya yang berkaitan dengan ibadah
puasa yang kita jalani ini. Dengan menghayati apa saja yang akan diberikan Allah SWT kepada
kita, maka insya Allah puasa kita akan terasa ringan, sebagaimana kitapun akan lebih
bersemangat dalam menjalankan amal kebaikan lainnya di dalam Ramadhan. Mari kita lihat
kembali bagaimana sesungguhnya fasilitas yang diberikan Allah subhanahu wa ta’ala kepada
mereka yang berpuasa dengan baik di bulan Ramadhan ini.
Pertama : Ampunan di sisi Allah SWT
12
Rasulullah SAW bersabda dalam hadits yang kita sama-sama sering mendengarnya disampaikan
para muballigh dalam hari-hari ini. Hadits yang singkat tetapi mempunyai nilai motivasi yang
kuat bagi kita : “ Barang siapa berpuasa Ramadhan dengan keimanan dan penuh pengharapan,
maka akan diampuni dosa-dosanya yang telah lalu “ (HR Bukhori Muslim).
Siapa yang tidak bergembira mendapatkan ampunan dari setiap dosa ? Karena sungguh setiap
kita tidaklah berjalan di atas muka bumi ini kecuali dengan memanggul dosa yang terus
bertambah setiap harinya, tanpa kita sadari. Ibaratnya tahanan, maka puasa akan menjadikan
kita mendapatkan remisi pembebasan dari neraka. Amin allahumma amiin. Tentunya dengan
dua syarat yang telah disebutkan begitu jelas dalam hadits tersebut, yaitu : dengan penuh
keimanan dan pengharapan. Berpuasa dengan sepenuh keikhlasan dan keyakinan, serta
mengharap pahala yang agung di sisi Allah SWT, karena itulah ia senantias menjaga kualitas
puasanya dari hari ke hari. Menjaganya agar tidak terkotori dengan noda-noda yang akan
mengurangi nilai pahalanya.
Kedua : Bau mulut yang Wangi
Fasilitas kedua yang diberikan Allah SWT kepada orang yang berpuasa adalah, bau mulut kita
menjadi begitu semerbak mewangi di akhirat nanti. Rasulullah SAW bersabda :
.$/   %  , + 0 1 2    3 4
“ sungguh bau mulut orang yang berpuasa lebih wangi disisi Allah subhanahu wa ta’ala
daripada wangi minyak kesturi” (HR Bukhori)
Jamaah sekalian rahimakumullah …
Mungkin sebagian dari kita bertanya-tanya mengapa hal semacam ini menjadi kekhususan
tersendiri di sisi Allah SWT. Mengapa persoalan bau mulut sampai diungkit dalam janji Allah
SWT kepada hamba-Nya yang berpuasa ?. Marilah kita lihat janji ini sebagai isyarat bahwa
apapun yang terkait orang yang berpuasa sungguh akan dihargai oleh Allah SWT, bahkan
sekalipun yang terkait dengan bau mulut. Logika sederhananya adalah, jika bau mulut saja
sudah begitu diperhatikan dan dihargai, maka bagaimana dengan hal-hal lain seputar orang
berpuasa ? Keringatnya dalam menahan panas, perjuangannya menahan lapar, tentulah ini
semua juga akan berujung kebaikan demi kebaikan di akhirat nanti. Amin allahumma amiin …
Jamaah sekalian rahimakumullah …
Ketiga : Mendapatkan Syafaat dengan Puasanya
Hal keempat yang akan didapatkan oleh orang berpuasa di akhirat nanti adalah syafaat atau
pembelaan dari amal puasanya. Sebagaimana jelas disebutkan Rasulullah SAW dalam haditsnya
13
“Puasa dan al-Qur’an akan memberi syafa’at kepada seorang hamba pada Hari Kiamat. Puasa
berkata, ‘Wahai Rabbku, aku telah menghalanginya dari makan dan syahwatnya di siang hari,
maka izinkan aku memberi syafa’at kepadanya.’ Al-Qur`an berkata, ‘Aku telah menghalanginya
dari tidur di malam hari, maka izinkan aku memberi syafa’at kepadanya” (HR Ahmad)
Subhanallah .. puasa dan bacaan Al-Quran akan berubah menjadi pembela-pembela kita di
akhirat nanti. Memperjuangkan kita dengan memberikan syafaat agar kita terhindar dari fitnah
dan siksa perhitungan akhirat. Karena bisa jadi ada amal-amal kebaikan yang belum sempurna
tertunaikan, atau dosa yang belum sepenuh terlebur, maka syafaat senantiasa masih kita nantinantikan,
dan ternyata salah satunya bisa berasal dari amal puasa kita.
Keempat: Pintu Surga khusus “Arroyan” bagi orang yang berpuasa
Dalam sebuah hadits yang panjang Rasulullah SAW memberitahukan kepada kita kemuliaan lain
dari orang yang berpuasa , beliau menyebutkan dengan lisannya yang mulia :

Sesungguhnya di
surga ada sebuah pintu yang bernama Ar-Royyaan. Pada hari kiamat orang-orang yang berpuasa
akan masuk surga melalui pintu tersebut dan tidak ada seorang pun yang masuk melalui pintu
tersebut kecuali mereka. Dikatakan kepada mereka,’Di mana orang-orang yang berpuasa?’
Maka orang-orang yang berpuasa pun berdiri dan tidak ada seorang pun yang masuk melalui
pintu tersebut kecuali mereka. Jika mereka sudah masuk, pintu tersebut ditutup dan tidak ada
lagi seorang pun yang masuk melalui pintu tersebut.”(HR Bukhori Muslim)
Jelas sekali bahwa ibadah puasa mempunyai kedudukan tersendiri yang begitu mulia, hingga
bagi mereka yang gemar berpuasa dan sukses dalam puasa Ramadhannya mendapatkan pintu
khusus yang disebut dengan Arroyan. Tentunya kita semua berharap bisa memasuki pintu surga,
dan bisa jadi insya Allah melalui pintu Arroyan yang dijanjikan kepada ahlu shoum …. Amiin
allahumma amiin …
Jamaah sekalian rahimakumullah
Kelima : Kegembiraan Bertemu Allah SWT.
 
   
 $ 
: )   % '( )   % 0 1 <
,
% '( )   %  0 .  #5 =
7  1
Bagi orang yang berpuasa akan mendapatkan dua kegembiraan yaitu kegembiraa ketika dia
berbuka dan kegembiraan ketika berjumpa dengan Rabbnya. (HR Bukhori)
Kegembiraan di kampung akhirat berikutnya adalah kesempatan berjumpa dengan Allah SWT.
Sungguh sebenarnya inilah puncak dari kebahagiaan dan janji Allah kepada orang yang
berpuasa, yaitu mendapatkan kemuliaan tersendiri bertemu dengan Allah azza wa jalla. Amal
puasa kita ternyata bisa menjadi tiket tersendiri untuk mendapatkan impian setiap mukmin
sejati ini.
Akhirnya, tiada kata lagi setelah ini kecuali marilah bersama kita lanjutkan program Ramadhan
dan ibadah puasa kita dengan terus menjaga semangat dan kekhusyukannya. Jangan ada lagi
14
semangat yang mengendur di tengah Ramadhan, apalagi lalai dalam mengisi Ramadhan dengan
kebaikan dan menyibukkan diri dengan persiapan mudik dan lebaran. Mari kita tuntaskan
Ramadhan dengan sepenuh kesungguhan dan harapan akan janji-janji Allah sebagaimana telah
disebutkan. Semoga Allah SWT memudahkan.
Materi Ke-5 : Melatih Anak Berpuasa
Alhamdulillah, segala puji hanya kepada Allah SWT. Kita bersyukur hingga hari ini diberi
kekuatan dan kesempatan untuk menjalani hari-hari Ramadhan dengan penuh amal kebaikan.
Sholawat dan salam kepada Rasulullah SAW nabi junjungan kita semua, yang mengisi Ramadhan
dengan sepenuh amal yang berkah. Memberikan contoh kepada kita beragam amal yang
disyariatkan dalam Ramadhan yang mulia. Semoga kita mampu meniru dan menjalankannya.
Jamaah sholat tarawih yang dirahmati Allah subhanahu wa ta’ala ..
Pada kesempatan yang berbahagia ini saya ingin membahas tentang puasa Ramadhan dan anakanak
kita. Sebuah gambaran yang unik seringkali ditemui di jalan-jalan dan sekolahan. Kita
melihat anak usia sepuluh tahunan, atau bahkan lebih dari itu yang dengan ringan menikmati
makanan dan minuman yang segar di siang hari Ramadhan. Tentu kita bertanya-tanya dalam
hati, apakah yang membuat sang anak tersebut tidak berpuasa di hari-hari Ramadhan ini ?.
Seandainya saja karena sakit dan kondisi fisik yang lemah, tentulah kita tidak akan
mempermasalahkannya.Karena jangankan anak kecil, orang dewasa yang sakitpun dibolehkan
untuk berbuka oleh syariat Islam yang indah dan manusiawi. Maka pertanyaan selanjutnya
adalah, apakah anak tersebut tidak pernah dilatih dan diperintahkan berpuasa oleh orang tua
mereka ? Inilah yang akan sedikit kita bahas dan renungkan pada kesempatan kali ini.
Bagaimana sesungguhnya Islam memberikan pandangan seputar anak-anak dan puasa
Ramadhan.
Jamaah sholat tarawih yang dirahmati Allah subhanahu wa ta’ala ..
Mungkin ada sebagian orang tua yang akan dengan mudah beralasan bahwa syariat Islam tidak
mewajibkan anak-anak untuk berpuasa, sehingga tidak perlu tergesa-gesa menyuruh mereka
berpuasa sebelum waktunya atau sampai usia baligh. Alasan ini memang terlihat benar pada
satu sisi, karena tidak ada kewajiban ibadah apapun –begitu pula puasa Ramadhan- kepada
mereka yang belum baligh atau bermimpi basah. Rasulullah SAW bersabda :
U
C

 
)\
15
Diangkat pena catatan amal dari tiga orang : orang gila yang hilang akalnya sampai sadar
kembali, orang tidur sampai ia bangun, dan anak kecil sampai ia bermimpi (baligh) “ (HR Abu
Daud)
Lalu apakah kemudian kita berdiam diri tidak mengenalkan dan melatih anak kita berpuasa
hingga waktunya tiba ? . Tidak dan sekali-kali tidak. Ibadah dijalankan dengan ringan karena ada
latihan dan pembiasaan. Begitu pula dan apalagi ibadah puasa yang sangat dominan sisi fisiknya.
Jika tidak dibiasakan sejak dini, maka penundaan dari tahun ke tahun hanyalah mengakibatkan
kesulitan yang bertambah-tambah. Pepatah hikmah mengatakan dengan indahnya, bahwa
mendidik anak saat kecil bagaikan mengukir di atas batu. Susah memang tapi masih
memungkinkan untuk dilakukan. Sedangkan mendidik orang tua bagaikan mengukir di atas air,
hampir-hampir tidak pernah kita bayangkan bagaimana melakukannya.
Jamaah sekalian yang dirahmati oleh Allah SWT
Rasa-rasanya tidak berlebihan jika kita mengatakan, bahwa anak-anak memang belum wajib
untuk berpuasa, tapi sungguh para orang tua mempunyai kewajiban untuk mulai mengenalkan
dan melatih anak-anaknya berpuasa. Kewajiban ini sudah diisyaratkan begitu jelas dalam Al-
Quran, sebagai panduan bagi orang tua untuk melakukan langkah-langkah yang jelas dalam
mengarahkan anaknya dalam beribadah. Allah SWT berfirman : “Hai orang-orang yang beriman,
peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka “(QS At-Tahrim : 6). Setiap orang tua yang
mentadabburi dan memahami ayat ini tentulah segera tergerak dan merasa bertanggung jawab
untuk mengenalkan ibadah puasa kepada anak-anaknya.
Kita juga mempunyai contoh teladan dari Rasulullah yang mulia dalam masalah ini. Bukan hanya
dalam masalah ibadah, bahkan dalam masalah etika dan akhlak pun beliau telah mengajarkan
kepada anak-anak yang belia, tanpa memandang usia apalagi baligh tidaknya. Dalam suatu
kesempatan makan bersama anak kecil, beliau mengajarkan kepada seorang anak tentang
bagaimana adab makan. Beliau bersabda : ““Wahai anakku, sebutlah nama Allah , makanlah
dengan tangan kanan, dan makanlah yang dekat terlebih dahulu (HR Muslim). Hadits diatas
menunjukkan bagaimana urgensinya memulai mengenalkan kebaikan sejak kecil.
Jamaah sholat tarawih yang dirahmati Allah subhanahu wa ta’ala ..
Lalu bagaimanakah cara kita untuk mengenalkan dan melatih anak-anak kita berpuasa ?
Setidaknya ada lima hal yang perlu kita cermati dalam masalah ini. Semoga kita bisa
menjalankannya dengan baik dan istiqomah.
Pertama : Memberikan pemahaman ringan seputar Puasa dan Urgensinya
Sungguh anak kecil usia tujuh tahun bahkan kurang, pada saat ini telah mampu dengan mudah
untuk diajak dialog. Semakin ia mengetahui alasan dan pentingnya berpuasa, maka akan
semakin mudah melatihnya berpuasa. Anak-anak kita pun akan menjalankannya dengan lebih
ringan saat meyakini apa yang dilakukannya berpahala. Saya jadi ingat lirik lagu Bimbo seputar
16
anak-anak dan puasa, tentu kita semua masih mengingatnya dengan baik setiap Ramadhan
hadir. “ Ada anak bertanya pada bapaknya .. buat apa berlapar-lapar puasa ? “. Dijawab oleh
sang ayah : “ lapar mengajarkan rendah diri selalu .. “. Demikian seterusnya, kita bisa
membahasakan urgensi puasa dalam ungkapan yang menggugah anak-anak kita dalam
berpuasa.
Kedua : Memberikan Motivasi
Motivasi disini memang sangat unik jika terkait dengan anak-anak. Kebiasaan yang berlaku di
sekitar kita adalah memberikan hadiah kepad a mereka yang bisa menuntaskan puasanya
dengan sempurnya. Maka jumlah hadiah disesuaikan dengan jumlah hari mereka berpuasa.
Kebiasaan ini tidak sepenuhnya salah, namun motivasi disini tidak harus berupa barang dan
materi yang itu-itu saja. Mungkin saja kita bisa arahkan ke hadiah yang lebih baik dari itu semua,
misalnya diberikan uang untuk bersedekah, uang untuk membeli buku, uang untuk infaq
palestina. Jadi pada satu sisi kita memotivasi, sisi yang lain juga mengarahkan kemana sebaiknya
hadiah tersebut digunakan. Ini hanya sekedar contoh ringan, saya yakin bapak dan ibu sekalian
lebih tahu hadiah yang terbaik buat anak-anaknya.
Ketiga : Persiapan Puasa yang Matang
Anak-anak kita dalam masa pertumbuhan yang sangat sensitif, mereka membutuhkan asupan
gizi yang cukup. Jangan jadikan puasa sebagai hal yang membuat mereka kekurangan gizi dan
menjadi lemah. Karenanya para orangtua hendaknya berlaku serius dalam mempersiapkan
hidangan sahur bagi putra-putrinya.Pastikan bahwa mereka akan mampu menjalaninya dengan
baik,karena kita telah menghidangkan modal yang cukup saat sahur dan berbuka.
Jamaah sholat tarawih yang dirahmati Allah subhanahu wa ta’ala ..
Langkah yang keempat adalah : Membuat Kesibukan yang Menyenangkan
Berpuasa seharian bagi sebagian besar anak kecil adalah sesuatu yang berat dan sangat
menyiksa diri. Kita tidak bisa membiarkan mereka larut dalam kondisi sedemikian. Karenanya
perlu dilakukan langkah dan upaya untuk menyibukkan mereka agar lalai dari rasa lapar dan
dahaga. Inspirasi semacam ini bisa kita dapatkan dari bagaimana cara sahabat mendidik anakanaknya
untuk berpuasa. Sebuah riwayat shohih dari Rubayyi binti Muawidz, ia berkata:” Di
pagi Asyura’ Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam mengirim utusan ke kampung-kampung
Anshar :” Siapa yang pagi ini dalam keadaan puasa maka sempurnakanlah puasanya, dan
barangsiapa yang pagi ini dalam keadaan tidak berpuasa, maka berpuasalah pada sisa hari ini.
Dan kamipun melakukan puasa Asyura’. Sebagaimana kami menyuruh puasa anak-anak kecil
kami, dan kami beserta putra-putra kami berangkat ke masjid dengan menjadikan mainan dari
kapas buat mereka, jika ada salah seorang dari mereka menangis minta makanan, kami berikan
mainan itu kepadanya sampai masuk waktu berbuka” (HR Bukhari dan Muslim)
Jamaah sholat tarawih yang dirahmati Allah subhanahu wa ta’ala ..
17
Yang terakhir tentu saja kita harus meyakini pentingnya : Bertahap dalam Latihan berpuasa.
Rasulullah SAW telah memberikan panduannya saat memerintahkan kita untuk mengajarkan
anak kita melakukan ibadah sholat . Beliau bersabda dari lisannya yang mulia :


   

*=@
$ ]X/^ 
T


_&^$ U2
K

,
&
K

T

^

`



 ,-

T


_&^$ N-
“perintahkanlah anak-anakmu untuk sholat saat usia tujuh tahun, dan pukullah mereka (jika
tidak mengerjakannya) saat usia sepuluh tahun “ (HR Abu Daud)
Maka hendaknya latihan puasa dilakukan secara bertahap sesuai dengan kemampuan, dari
tahun ke tahun ditargetkan ada peningkatan. Karenanya memulai sejak usia dini merupakan
salah satu langkah sukses menuju tahapan-tahapan selanjutnya. Kebiasaan masyarakat kita yang
mengistilahkan “ puasa sambung “ dan “puasa mbedhug” atau berbuka saat dhuhur menjelang
dan melanjutkan puasa setelahnya, ini menunjukkan sebenarnya langkah positif ini sudah dianut
masyarakat kita dalam mengenalkan anak-anaknya berpuasa. Sekarang tinggal kita kembali
menganjurkan kepada mereka yang masih acuh tak acuh dan meremehkan masalah ini, agar
segera tersadar dan bersegera melatih anaknya untuk berpuasa. Semoga Allah SWT
memudahkan niatan dan langkah kita ini. Wallahu a’lam bisshowab
Materi Ke-6 : Menyelami Hikmah Puasa
Alhamdulillah, segala puji hanyalah bagi Allah SWT. Setiap tarikan nafas adalah nikmat bagi kita,
sekaligus amanah untuk kita pertanggung jawabkan. Apakah setiap detak kehidupan
membuahkan amal dan kebaikan, ataukan justru catatan keburukan yang memilukan ? Shalawat
serta salam marilah kita haturkan kepada Rasulullah Muhammad SAW nabi Junjungan, yang
setiap detak kehidupannya dipenuhi dengan panduan kemuliaan, uswah dan teladan bagi kita
semua. Semoga kita diberikan nikmat bertemu dengannya di akhirat nanti. Amin
Jamaah sekalian rahimakumullah ...
Salah satu yang membuat kita termotivasi untuk beramal adalah ketika kita mengetahui dan
meyakini sepenuhnya, manfaat dan hikmah dari sebuah amalan tersebut. Begitu pula dengan
ibadah kita di bulan Ramadhan, agar tetap bersemangat hingga akhir Ramadhan perlu rasanya
kita meyakini dan memahami beragam hikmah di bulan yang mulia ini khususnya hikmah puasa
Ramadhan. Sungguh di luar sana, masih banyak yang mengisi Ramadhan tanpa semangat, hanya
ikut-ikutan penuh keterpaksaan, salah satunya karena gagal dalam menyelami hikmah
Ramadhan dan kewajiban puasa di dalamnya.
Jamaah sekalian rahimakumullah ...
Untuk itulah, mari sejenak kita bahas dalam kesempatan kali ini, beberapa hikmah dari banyak
hikmah yang terkandung dalam bulan Ramadhan, dan semoga ini bisa menjadi penyemangat
18
kita, agar amaliyah Ramadhan kita stabil dan bahkan terus meningkat. Diantara hikmah
Ramadhan adalah sebagai berikut :
Pertama : Ramadhan sebagai Training Keikhlasan
Puasa adalah ibadah yang melatih keikhlasan. Maka puasa Ramadhan selama sebulan adalah
training keikhlasan yang sangat efektif. Sejak awal Rasulullah SAW menjelaskan betapa ibadah
puasa benar-benar jalur langsung antara seorang dengan Tuhannya. Puasa menjadi ibadah yang
begitu mulia karena langsung dinilai oleh Allah sang Maha Mulia. Beliau meriwayatkan firman
Allah SWT dalam sebuah hadits Qudsi :

^ aPb$ $
 I  .

/  @A  .
=
' ^  L0
-
L# *
“ Setiap amal manusia adalah untuknya kecuali Puasa, sesungguhnya (puasa) itu untuk-Ku, dan
Aku yang akan membalasnya “ ( HR Ahmad dan Muslim).
Jamaah sekalian rahimakumullah ...
Ibadah Puasa melatih kita untuk ikhlas dalam arti yang paling sederhana, yaitu : beramal hanya
karena Allah SWT, mengharap pahala dan keridhoan-Nya. Betapa tidak ? Hampir semua ibadah
bisa dideteksi dengan mudah oleh semua manusia, kecuali puasa. Orang menjalankan sholat
dan zakat bisa dengan mudah terlihat dengan mata telanjang. Apalagi ibadah haji, rasa-rasanya
satu kampung pun bisa mengetahui kalau salah satu kita menunaikan ibadah haji. Berbeda
dengan puasa, yang hampir-hampir tidak bisa diketahui oleh orang lain karena kita ‘sekedar’
menahan tidak makan minum dan berhubungan badan.
Artinya, dalam puasa kita dipaksa untuk ‘ikhlas’ menjalani itu semua hanya karena Allah SWT.
Sekiranya bukan karena ikhlas, akan sangat mudah bagi seseorang untuk mengelabui keluarga
atau teman-temannya. Ia bisa ikut sahur dan juga berbuka bersama keluarga, tapi di siang hari
mungkin saja menyantap lahap makanan di warung langganannya. Kita semua juga bisa
berakting puasa dengan mudah, tapi lihatlah : tidak pernah terbersit dalam hati kita untuk
menjalani puasa dengan modus semacam itu. Subhanallah, inilah training keikhlasan terbaik
yang pernah kita dapati. Sebulan penuh merasa di awasi dan beramal hanya karena Allah SWT.
Mari kita sedikit berangan, seandainya kaum muslimin di Indonesia bisa mengambil sedikit saja
oleh-oleh keikhlasan samacam ini untuk bulan-bulan selanjutnya, bisa kita bayangkan angka
kejahatan, korupsi dan sebagainya insya Allah akan menurun drastis. Karena mereka semua
merasa di awasi oleh Allah SWT, lalu menjalankan ketaatan dengan ikhlas sebagaimana
meninggalkan kemaksiatan juga dengan ikhlas. Subhanallah
Jamaah sekalian rahimakumullah ...
Kedua : Ramadhan untuk Training Keistiqomahan
Momentum Ramadhan yang penuh dengan berbagai amalan –dari pagi hingga malam hari- mau
tidak mau, suka tidak suka, akan membuat seorang berlatih untuk istiqomah dalam hari-hari
selanjutnya. Kita semua benar-benar menjadi orang yang sibuk dalam bulan Ramadhan. Bangun
19
di awal hari untuk sholat malam dan sahur, kemudian siang hari yang dihiasi tilawah dan
dakwah, belum lagi malam hari yang bercahayakan tarawih dan tadarus. Semua kita lakukan
dalam tempo sebulan penuh terus menerus. Sebuah kebiasaan tahunan yang nyaris tidak kita
percaya bahwa kita bisa menjalaninya. Semangat beribadah kita benar-benar dipacu saat
memulai Ramadhan. Bahkan Rasulullah SAW memberikan panduan agar melipatgandakan
semangat saat akan melepas bulan mulia tersebut. Dari Aisyah ra, ia berkata :
» T$ S $
 D, ,R$
 DOC
P
Q     >  N  L
M
=
A  K



,
- J 1G
#I
«  2& 4 *
adalah Nabi SAW ketika masuk sepuluh hari yang terakhir (Romadhon), menghidupkan malam,
membangunkan istrinya, dan mengikat sarungnya (ungkapan kesungguhan dan kesiapan dalam
beribadah) (HR Bukhori dan Muslim)
Bila training keistiqomahan ini kita resapi dengan baik, maka kita akan terbiasa beramal secara
terus menerus dan berkelanjutan dalam bulan yang lain. Segala halangan dan rintangan akan
teratasi dengan sempurna karena semangat istiqomah yang telah tertempa dalam dada kita.
Pada bulan-bulan berikutnya, saat lelah melanda, ada baiknya kita mengingat kembali semangat
kita yang menyala-nyala dalam bulan Ramadhan. Untuk kemudian bangkit dan melanjutkan
amal dengan penuh semangat !
Jamaah sekalian rahimakumullah ...
Ketiga : Ramadhan sebagai Training Ihsan
Syariat kita mengajarkan untuk optimal atau ihsan dalam setiap ibadah. Tak terkecuali dengan
ibadah puasa Ramadhan. Setiap kita diminta untuk meniti hari-hari puasa dengan penuh
ketelitian. Menjaganya dari segala onak yang justru akan memporakporandakan pahala puasa
kita. Rasulullah SAW telah mengingatkan :
» 

?  @A 
   

,
3

   
  B
,
 ; 3 "C


DEF  @A 
   

,
G

   
  B
,
 ; G "C «
" Betapa banyak orang yang berpuasa, tapi tidak mendapatkan dari puasanya kecuali hanya
rasa lapar. Dan betapa banyak orang yang sholat malam, tapi tidak mendapatkan dari
sholatnya kecuali hanya begadang " (HR Ibnu Majah)
Ini artinya, hari-hari puasa kita haruslah penuh kehati-hatian. Menjaga lisan, pandangan dan
anggota badan lainnya dari kemaksiatan. Sungguh berat, tapi tiga puluh hari latihan seharusnya
akan membuat kita melangkah lebih ringan dalam hal ihsan pada bulan-bulan selanjutnya.
Bahkan semestinya, perilaku ihsan ini memang menjadi branding kaum muslimin dalam setiap
amalnya.
Jamaah sekalian rahimakumullah ...
Akhirnya, sungguh masih banyak hikmah lain yang terserak sedemikian rupa dalam titian tiga
puluh hari yang mulia ini. Tidak ada pilihan lain bagi kita kecuali mengais hikmah-hikmah
tersebut dari hari ke hari Ramadhan kita, untuk kemudian menjadikannya sebagai simpanan
20
dalam menyambut bulan-bulan berikutnya. Mari memulai dari keinginan tulus dalam hati untuk
mensukseskan Ramadhan tahun ini. Lalu diikuti dengan kesungguhan dalam mengisinya bahkan
hingga saat hilal Syawal menjelang. Agar kegembiraan yang dijanjikan bisa kita dapatkan.
Rasulullah SAW bersabda :
 
   
 $ 
: )   % '( )   % 0 1 <
,
% '( )   %  0 .  #5 =
7  1
Bagi orang yang berpuasa akan mendapatkan dua kegembiraan yaitu kegembiraa ketika dia
berbuka dan kegembiraan ketika berjumpa dengan Rabbnya. (HR Bukhori)
Wallahu a’lam bisshowab.
Materi Ke-7 : Amal Unggulan di Bulan Puasa (1)
Marilah kembali kita bersyukur kehadirat Allah SWT, yang telah memberikan kita peluang pahala
begitu besar di bulan Ramadhan yang mulia ini. Mari meniti hari demi hari di bulan ini, dengan
kesungguhan amal dan kekhusyukan dalam hati kita. Sepenuh doa keselamatan dan
kesejahteraan semoga tercurah kepada Nabi Muhammad SAW, yang memberikan contoh begitu
jelas kepada kita, bagaimana mengisi bulan Ramadhan dengan penuh amal kebajikan.
Kaum muslimin yang berbahagia ....
Sejak awal Ramadhan memang telah dijadikan oleh Allah SWT sebagai bulan musim kebaikan,
dimana setiap pecinta kebaikan diundang untuk berlomba-lomba memanfaatkan kesempatan
dan hari-harinya yang singkat, dengan memenuhinya dengan amal kebaikan yang bermacammacam.
Rasulullah SAW menyebutkan ciri khusus bulan Ramadhan :
'
"I JK=78 
 
L

"
M


'
"I  @- 
  =   67(  '"I NO
7
-
 
C
=D   6 7(  '"I  P:@7- 0C7" Q R 0K =, :  ST( 8
1B ,   S
B
U
7=78  V2
  

W 
 M  S T( 8 
 .X Y . F 
“(Bulan dimana) dibuka pintu-pintu surga, ditutup pintu-pintu neraka, syetan-syetan dibelenggu.
Dan berserulah malaikat : wahai pencari kebaikan, sambutlah. Wahai pencari kejahatan,
berhentilah” (demikian) sampai berakhirnya ramadhan” ( HR Ahmad)
Maka inilah yang harus kita yakini dalam hati, sejak awal menyambut Ramadhan visi kita adalah
menjadikannya sebagai ladang amal kebaikan dan keberkahan. Adalah sebuah kesalahan jika
ada yang memandang bahwa kemuliaan Ramadhan hanya terkait keistimewaan ibadah puasa
saja. Rasulullah SAW dan para sahabat telah mencontohkan dengan jelas kepada kita, melalui
banyak riwayat shohih yang tersebar di kitab para ulama. Bagaimana mereka mengisi Ramadhan
dengan berbagai amal kebaikan begitu rupa, berlomba dan terus berlomba seolah tak rela jika
bulan ini hanya berhiaskan kemalasan dan duduk semata.
Kaum muslimin yang berbahagia ....
Lantas apa sajakah amal kebaikan dan ibadah unggulan yang dilakukan oleh Rasulullah SAW dan
pada sahabat di hari-hari Ramadhan yang penuh berkah ? Mari sejenak kita mengkajinya dengan
21
singkat satu demi satu, agar memotivasi kita untuk mampu menjalankannya di bulan Ramadhan
yang telah berjalan beberapa hari ini.
Yang Pertama : Menjalankan Sholat Tarawih atau Qiyam Ramadhan
Salah satu yang menjadi ciri khas bulan Ramadhan adalah shalat tarawih berjamaah. Bulan
Ramadhan menjadi begitu semarak di malam hari karena pelaksanaan sholat tarawih
berjamaah. Riwayat tentang keutamaan qiyam ramadhan atau sholat tarawih ini begitu sering
kita dengar di hari-hari ini, dan bahkan telah kita hafal tanpa sengaja. Rasulullah SAW bersabda
dengan lisannya yang mulia :
   
 
  >  
?0

?#
  :  )  8@  
   7 :   #0
A
.
Barang siapa melakukan qiyam ramadhan dengan iman dan pengharapan, maka akan diampuni
dosa-dosanya terdahulu (HR Bukhori)
Menjalankan sholat tarawih dengan penuh keimanan dan keyakinan akan keutamannya
pahalanya, akan membuahkan gugurnya dosa-dosa kita yang terdahulu. Karenanya, ini menjadi
amal unggulan di bulan Ramadhan yang sungguh sangat sayang untuk dilewatkan begitu saja.
Kaum muslimin yang berbahagia,
Sejarah pelaksanaan sholat tarawih berjamaah ini tidak lepas dari peran seorang sahabat yang
mulia, beliau Al Faruuq Umar bin Khottob ra. Dahulu pada awalnya Rasulullah SAW mengajak
beberapa sahabat untuk menjalankan qiyamur ramadhan, namun dari hari ke hari kaum
muslimin bersemangat dan jumlahnya terus bertambah, hingga akhirnya Rasulullah SAW
menyuruh untuk sholat sendiri-sendiri di rumah karena takut hal tersebut menjadi wajib bagi
umatnya. Ini adalah bentuk kasih sayang seorang pemimpin terhadap umatnya. Namun waktu
terus berjalan, ketika Umar melihat para sahabat di Madinah sholat sendiri-sendiri saat malam
Ramadhan menjelang, maka kemudian beliau berinisiatif dan berijtihad untuk mengumpulkan
kembali kaum muslimin dalam sholat tarawih berjamaah dan memerintahkan sahabat Ubay bin
Ka’ab ra sebagai imamnya.
Maka marilah kita terus berusaha istiqomah menjalankan sholat tarawih berjamaah, agar
menambah syiar dan cahaya bulan Ramadhan. Sholat tarawih hendaknya kita kerjakan dengan
sungguh-sungguh dan sepenuh hati, bukan hanya ewuh pakewuh karena dilihat anak dan istri.
Sholat tarawih juga hendaknya kita jalankan dengan penuh kekhusyukan, bukan malah
sebaliknya, mengerjakan dengan cepat, terengah-engah, bahkan jauh dari kekhusyukan dan
ketenangan. Kita bisa bercermin bagaimana Rasulullah SAW begitu bersungguh-sungguh dalam
qiyamul lailnya, bahkan hingga kaki beliau yang mulia bengkak-bengkak karena begitu lamanya
beliau berdiri bermunajat kepada Ilahi. Semoga kita mampu menghayati dan menjalani, ibadah
tarawih ramadhan yang benar-benar membantu kita lebih dekat kepada Allah SWT.
Kaum muslimin yang berbahagia,
Amal Unggulan Yang Kedua : Tilawah dan Tadarus atau Mempelajari AlQuran
22
Bulan Ramadhan adalah syahrul quran, bulan Al-Quran. Bukan saja karena Al-Quran turun di
dalam bulan Ramadhan, namun karena memang salah satu agenda dan amalan Ramadhan
adalah membaca dan mempelajari Al-Quran. Inilah salah satu sunnah dalam bulan Ramadhan
yang begitu jelas dicontohkan oleh Rasulullah SAW. Dalam sebuah riwayat ibnu Abbas
menceritakan :

1 # 
# 1  
 : 
B  <
7$  *% 5B ( $    
  >     % 6  7
Adalah Jibril menemui Rasulullah tiap malam dalam bulan ramadhan dan bertadarus Al-Quran
(HR Bukhori)
Sudah menjadi kebiasaan baik yang ada di masyarakat kita, bersama-sama membaca dan saling
menyimak bacaan Al-Quran yang sering disebut dengan tadarusan. Begitu pula dengan
kebiasaan lain yaitu mengkhatamkan al-Quran dalam 30 hari Ramadhan ini. Ini semua harus kita
jaga dan syukuri, dan tentu tidak lupa kita berusaha untuk meningkatkan dari hari ke hari, bukan
hanya sekedar membaca atau tilawah, namun juga mempelajari dan memahami maknamaknanya.
Mengingat makna tadarus sendiri secara bahasa adalah : saling belajar dan
mempelajari Al-Quran. Hal ini menjadi amal terbaik yang pernah Rasulullah SAW promosikan di
hadapan para sahabat, beliau bersabda dengan gamblang :
0-


4'    ! 
   

*  ,M
“ yang terbaik di antara kalian adalah mereka yang mempelajari Al-Quran dan mengajarkannya
kepada yang lain “ (HR Bukhori)
Maka setiap kita bisa berusaha untuk mempelajari dan mengajarkan Al-Quran, dari yang mulai
sederhana ; belajar dan mengajarkan membaca Al-Quran huruf per huruf, belajar dan
mengajarkan tafsir atau makna ayat per ayat dari Al-Quran, atau bahkan hingga belajar
memahami makna dan kandungan hukum yang ada dalam Al-Quran. Ini semua tentu bukan hal
yang mudah, namun Bulan Ramadhon adalah waktu yang tepat untuk memulai atau
meningkatkan kedekatan kita terhadap Al-Quran.
Kaum muslimin yang berbahagia,
Marilah kita menyediakan waktu khusus dalam hari-hari kita di bulan Ramadhan ini, bukan
hanya sekedar membaca Al-Quran siang dan malam, namun juga mencoba untuk memahami
dan mentadaburinya. Terlebih lagi saat ini begitu banyak ceramah, kajian, pengajian yang
membahas seputar Al-Quran dan tafsirnya, maka akan sangat indah dan berkesan Ramadhan
kita jika kita mampu menghadiri majelis-majelis ilmu semacam itu. Kita juga perlu mengingat,
bahwa hakikat kemuliaan Al-Quran akan dapat kita rasakan, dengan benar-benar mentadabburi
ayat-ayatnya, sebagaimana jelas disebutkan dalam Al-Quran :
 "2 e 
$  *%),


!' 
^>, f gC2   

,
A O&P$ f")*
“ini adalah sebuah kitab yang Kami turunkan kepadamu penuh dengan berkah supaya mereka
memperhatikan ayat-ayatNya dan supaya mendapat pelajaran orang-orang yang mempunyai fikiran”
(Q.S.SHood :29)
23
Akhirnya, sholat tarawih dan tilawah al-Quran adalah dua dari sekian banyak amal unggulan di
bulan Ramadhan. Mari bersama menguatkan tekad, saling menasehati satu sama lainnya, seraya
memohon kekuatan kepada Allah SWT agar benar-benar kita bisa menghiasi Ramadhan ini
dengan sepenuh amal kebaikan.
washholatu wassalamu ala Rasulillah wa ‘ala aalihi wa ashabihi ajma’iin
Materi Ke-8 : Amal Unggulan di Bulan Puasa (2)
Alhamdulillah, kita bersyukur kepada Allah SWT yang telah memberikan kita bimbingan dan
kekuatan dalam mengisi bulan Ramadhan ini. Tidak lupa sholawat dan salam kita sampaikan
kepada Rasulullah SAW, uswah dan qudwah kita dalam mengisi Ramadhan dengan segenap
amal kebaikan dan ibadah yang disyariatkan.
Kaum muslimin yang dimuliakan Allah SWT
Tanpa terasa hari-hari Ramadhan terus berjalan cepat, sebelum terlambat marilah senantiasa
kita mengevaluasi amal apa saja yang telah kita jalankan. Apakah benar-benar kita telah
mengoptimalkan Ramadhan untuk mendulang pahalan dan keberkahan ? Atau malah justru kita
melewati hari hari di dalamnya hanya dengan kemalasan dan amal ibadah seadanya ?. Pada
pertemuan sebelumnya kita telah membahas dua ibadah unggulan di bulan Ramadhan, yaitu
Qiyam Ramadhan atau yang biasa disebut dengan sholat tarawih, serta tadarus atau membaca
dan mempelajari kitab suci Al-Quran. Selain dua ragam ibadah tersebut, di dalam bulan
Ramadhan masih banyak terbuka peluang amal ibadah unggulan lainnya yang juga disyariatkan.
Mari kita telusuri satu persatu secara singkat, dan berusaha kita jalankan selagi masih ada
kesempatan di bulan Ramadhan kali ini.
Kaum muslimin yang dimuliakan Allah SWT
Pertama : Memperbanyak Sedekah
 h3 D ;i2- ^ - : » I 4+    
=

b
$ 4*
 D i& = 
b
$  K



,
- J 1G

  hK
C
4*
K

 D4'  KC>, 4k
   
C

   
;V
, L* I O  4*
 DL2
b
O  ,R 4k
   
C
J 1G

 h
V
K

0


l





   
,
m


^
=

b
$  K



,
- «
Dari Ibnu Abbas RA. Berkata:
“Rasulullah SAW adalah orang yang paling dermawan. Dan kedermawanannya lebih lagi pada
bulan Ramadhan ketika Jibril menemuinya. dan Jibril menemuinya setiap malam di bulan
Ramadhan untuk tadarus Al-Qur’an. Sungguh Rasulullah SAW lebih murah hati melakukan
kebaikan daripada angin yang berhembus”. ( Shahih Al Bukhari)
24
Kedua : Menyediakan hidangan berbuka
   , %
?   
  
B   C  <   +  @ 0 +  D70      +     
 
?    -
Rasulullah SAW bersabda :

Barang siapa yang memberi hidangan berbuka untuk orang yang
berpuasa maka dia akan mendapatkan pahala seperti orang yang berpuasa itu, tanpa
mengurangi pahala orang yang berpuasa itu sama sekali.” (HR. Tirmidzi. Dia berkata, “Hadits
hasan shahih.”).
Ketiga : Menjalankan I’tikaf di Akhir Ramadhan
  1 ( -   
  1  * >  2
0 1   E   ! 5*#0 F$ 2 $1 $   + *#0 F$ 2 $1  $ 
B .B :  "  - " /  G  

  >   F: ) <
%  : 2 C . B : 1  ! .< " #   +
Akhirnya, Mari bersama menguatkan tekad, saling menasehati satu sama lainnya, seraya
memohon kekuatan kepada Allah SWT agar benar-benar kita bisa menghiasi Ramadhan ini
dengan sepenuh amal kebaikan.
Materi Ke-9: Urgensi dan Hikmah Sholat


    

      

 

  !"#$ %
&
 
 
  
 
'  '()
*
  
+
,
 
 .
/

#- 01 
2
3(  45 6
7
8
+8
 ,  

7
(
:
Segala puji bagi Allah, teriring doa dan keselamatan semoga terlimpah atas nabi dan rasul
termulia: Muhammad SAW, juga atas keluarga dan para sahabat, serta kepada semua yang
mengikuti mereka dalam kebenaran sampai hari kiamat nanti.
Sebagai seorang muslim, setiap hari kita diwajibkan oleh agama kita untuk mendirikan sholat
lima waktu. Namun tanpa disadari, kebanyakan dari kita menganggap kewajiban mulia tersebut
sekedar rutinitas yang membebani saja. Banyak yang menjalankan sholat hanya sekedar
menggugurkan kewajiban, atau ibaratnya anak sekolah atau karyawan perusahan ; sekedar
absen semata, tanpa mengetahui urgensi dan hikmahnya. Karenanya marilah dalam kesempatan
yang berbahagia ini, kembali kita mencoba menyelami kembali urgensi dan hikmah ibadah
sholat yang kita kerjakan sehari-hari.
Adapun diantaran urgensi dari ibadah sholat, yaitu merupakan ibadah yang pertama kali akan
dimintakan pertanggung jawabannya dari manusia pada hari kiamat kelak. Bukan hanya itu,
ibadah sholat kita juga menjadi cermin dari keseluruhan rangkaian amal ibadah kita selama di
dunia. Rasulullah SAW bersabda :
25
15  a  ,
 [
&
 k '( 
#

 
6
7
8 C
,

"
U
 +
,
'
 

'-  * 13I H
)
* U 7I  P7I   P l   15 
?

 
I U 7I  m
 

m
 
(';, +( p  Jn",o i )
“Sesungguhnya amal ibadah seseorang yang paling pertama kali dihisab adalah shalatnya. Jika
shlalatnya di nilai baik, maka bahagia dan tenanglah dia. Namun jika shalatnya rusak, maka rugi
dan sengsaralah dia.” (HR. Tirmidzi, Ahmad dan Nasa’i).
Selain menjadi ibadah yang pertama kali dihisab pada hari kiamat, ibadah shalat juga menjadi
bukti sekaligus identitas keislaman sejati kita. Karenanya, sholat menjadi garis pemisah yang
jelas antara keimanan dan kekufuran. Hal ini jelas ditegaskan oleh Rasulullah Saw dalam
hadisnya:
 aW   b= * ' '
"

 .
&
 
: 
7
(

@
A


1
q r   s  :Jn",o
SG= i )    7-
>t
8

2

>+   2 (p 
"Batas antara seseorang dengan kekufuran adalah meninggalkan shalat”. (HR. Nasa’i, Tirmidzi
dan Ahmad).
Dengan meyakini dan memahami urgensi ibadah sholat, diharapkan kita semua bisa lebih
merasakan keagungan ibadah mulia ini lalu menjalankannya dengan sepenuh keikhlasan dan
kepasrahan.
Kaum muslimin yang berbahagia
Selain urgensi, ibadah sholat juga mempunyai fungsi dan hikmah bagi kehidupan kita secara
pribadi maupun masyarakat. Secara pribadi, ibadah sholat akan menghasilkan hikmah kepada
mereka yang mengerjakannya setidaknya dalam tiga hal :
Pertama : Sholat akan Mengendalikan Diri dari Kemaksiatan
Orang yang mendirikan sholat dengan baik akan merasakan hubungan dan kedekatan yang luar
biasa kepada Allah SWT. Karenanya ia akan merasa selalu dalam pengawasan Allah SWT. Ia tidak
rela menodai kedekatannya itu dengan amal dan perbuatan maksiat. Inilah buah dari ibadah
sholat yang mulia, sebagaimana difirmankan oleh Allah SWT :
.W      15    / 7=7- +
!
M
)
@
 A=
 
 
“Dan dirikanlah shalat, sesungguhnya shalat itu mencegah dari perbuatan-perbuatan keji dan
mungkar.” (Al-Ankabut: 45).
Kedua : Sholat menjadi Pembersih dari segala Dosa
26
Kita semua sama-sama menyadari, bahwa tidak ada menusia yang ma’shum (terjaga dari dosa)
selain para nabi dan rasul, maka salah satu hikmah shalat adalah menjadi pembersih dan
penggugur dosa-dosa kita. Rasulullah shallalahu 'alaihi wasallam mengumpamakan shalat lima
waktu dengan sebuah sungai yang mengalir di depan pintu seseorang, lalu ia mandi di sungai itu
lima kali dalam sehari semalam, adakah kotoran ditubuhnya yang masih tersisa?
Dari Abu Hurairah radliyallahu 'anhu berkata, aku mendengar Rasulullah shallalahu 'alaihi
wasallam bersabda, “Menurut kalian seandainya ada sungai di depan pintu rumah salah seorang
dari kalian di mana dia mandi di dalamnya setiap hari lima kali, apakah masih ada kotorannya
yang tersisa sedikit pun?” Mereka menjawab,”Tidak ada kotoran yang tersisa sedikit pun.”
Rasulullah saw bersabda, “Begitulah perumpamaan shalat lima waktu, dengannya Allah
menghapus kesalahan-kesalahan.” (HR. al-Bukhari dan Muslim).
Ketiga: Sholat Menguatkan Jiwa dalam menghadapi Cobaan Kehidupan
Kehidupan manusia bagaikan putaran roda ; senang, susah, gembira, ujian dan cobaan datang
silih berganti menguji iman dan ketakwaan. Seorang muslim harus mempunyai jiwa yang kokoh
untuk menghadapi beratnya ujian kehidupan. Ibadah sholat sejak awal menjadikan jiwa manusia
tenang dan khusyuk, sehingga mampu menjalani kehidupan dengan matang. Kita diperintahkan
untuk selalu menjadikan sholat sebagai pengokoh jiwa kita dalam setiap musibah yang melanda.
Allah SWT berfirman :
&,)K
 2 /^ ]  X/
 A
 f],2+  @A 1-

,

m
“Jadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu, dan sesungguhnya yang demikian itu
sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyu’.” (Al-Baqarah: 45).
Sholat senantiasa menjadikan jiwa kita tenang dan kokoh. Inilah rahasia mengapa Rasulullah
SAW meminta kepada Bilal : “Wahai Bilal, istirahatkan kami dengan shalat.” (HR Ahmad dan
Abu Daud). Dalam kesempatan lain beliau juga bersabda, “Dan ketenanganku dijadikan di dalam
shalat.” (HR Ahmad)
Semoga kita termasuk mereka yang mendapatkan buah dan hikmah dari ibadah sholat yang
dikerjakannya. Allahumma sholli wa salim wa barik alaih.
Materi ke-10 : RAMADHAN & PENJAGAAN SHOLAT
Segala puji hanyalah bagi Allah semata, sholawat dan salam semoga senantiasa tercurah pada
nabi junjungan kita : Muhammad SAW, yang senantiasa kita harap syafaatnya pada hari kiamat
kelak. Begitu pula kepada para sahabat dan keluarga beliau yang mulia, serta seluruh pengikut
risalahnya hingga akhir nanti.
27
Kaum muslimin yang dirahmati Allah SWT ….
Setiap hari kita menjalani sholat lima waktu. Setiap kita pasti mendambakan bisa menjalankan
sholat-sholat tersebut dengan optimal, agar kita bisa merasakan buah dari keberkahan sholat
yang digambarkan dalam firman Allah SWT : “ Sesungguhnya sholat itu mencegah dari
perbuatan keji dan mungkar “ (QS Al-Ankabut : 45). Jelas tersirat dari ayat tersebut, bahwa
sholat kita seharusnya mampu menjaga diri kita dari perbuatan dosa. Bukan sekedar sholat
penggugur kewajiban saja. Namun kenyataan menunjukkan hal berbeda, betapa banyak orang
yang sholat tapi masih terasa ringan dalam berbuat maksiat dan dosa. Oleh karena itu, menjadi
penting bagi kita untuk berusaha meniti langkah dalam mengoptimalkan sholat kita. Setidaknya
ada tiga langkah optimalisasi sholat yang perlu kita renungkan dan praktekkan dalam sholat kita
sehari-hari, antara lain sebagai berikut :
Pertama : Optimalisasi dari sisi awal waktu
Allah SWT berfirman : “Sesungguhnya shalat itu adalah kewajiban yang telah ditentukan
waktunya atas orang-orang yang beriman” (QS An-Nisa 103). Sholat adalah kewajiban yang
terikat dengan waktu. Karenanya, menjadi langkah terbaik bagi seorang muslim untuk
menjalankannya di awal waktu. Dalam riwayat Bukhori , Rasulullah SAW pernah ditanya oleh
Ibnu Mas’ud tentang amal yang paling dicintai oleh Allah SWT, maka yang pertama beliau
sebutkan adalah : “sholat pada waktunya”. Sebaliknya, bagi mereka yang meremehkan waktu
sholat dengan menunda-nunda, diancam dengan kecelakaan di akhirat nanti. Allah SWT
berfirman : “ kecelakaan bagi orang-orang yang sholat, (yaitu) yang lalai dari sholatnya “ (QS Al-
Maun 4-5). Rasulullah SAW juga mencela sekelompok munafik di Madinah yang menundanunda
waktu sholat ashar hingga menjelang terbenamnya matahari.
Kedua : Optimalisasi dari sisi berjamaah
Langkah optimalisasi sholat berikutnya adalah menjaga sholat kita agar senantiasa berjamaah.
Hukum sholat berjamaah bagi kaum laki-laki adalah sunnah muakkadah yang hampir mendekati
wajib. Dari sisi pahala dan keutamaannya, tak kurang Rasulullah SAW menyatakan dalam
haditsnya : “Sholat berjamaah lebih utama pahalanya dari pada sholat sendirian, sebanyak dua
pulun tujuh derajat” (HR Bukhori Muslim). Selain menambah pahala, dengan sholat jamaah pun
kita bisa merasakan hikmahnya berupa penguatan ukhuwah antara kita, tetangga atau rekan
kerja.
Ketiga : Optimalisasi dari sisi Kekhusyukan
Langkah berikutnya adalah menjaga kekhusyukan sholat kita. Syeikh Muhammad Ali Tonthowi
mengartikan khusyuk sebagai : ketakutan dalam hati kepada Allah SWT, yang terlihat pada
anggota badan, menjadikannya tenang dan merasakan bahwa ia berdiri menghadap Allah SWT.
Kekhusyukan dalam sholat adalah salah satu indikasi keberuntungan seorang yang beriman.
Allah SWT berfirman : “sungguh telah beruntung orang-orang yang beriman, (yaitu) yang
khusyuk dalam sholat-sholat mereka “ (QS Al-Mukminun 1-2). Untuk mendapatkan kekhusyukan
tentu banyak hal yang harus kita upayakan, seperti : memahami fungsi dan hikmah sholat,
28
mengenal keagungan Allah, dan tentu saja dengan memahami ucapan dan doa yang kita
lantunkan dalam sholat kita.
Akhirnya, semoga sholat yang kita jalani setiap hari tidak lagi menjadi hiasan dan penggugur
kewajiban. Tetapi menjadi momentum yang dinanti-nanti untuk dijalani dengan optimal, agar
mendapatkan buah dan berkahnya, di dunia maupun akhirat. Semoga Allah SWT memudahkan.
Wallahu a’lam bisshowab.
Materi ke-11 : Adab Sholat Khusyuk
Alhamdulillah, kita bersyukur kepada Allah SWT yang telah meringankan hati kita dan
memudahkan langkah kita bertemu dalam majelis ini. Semoga keselamatan dan kedamaian
tercurah kepada nabi Muhammad SAW, keluarga dan sahabat yang mulia, serta penerus
risalahnya hingga hari akhir nanti.
Kaum muslimin yang dimuliakan Allah SWT
Selain memahami urgensi dan hikmah sholat, sangat penting juga bagi kita untuk menjaga
kekhusyukan ibadah sholat kita. Disebutkan oleh Imam Ibnu Qudamah al-Maqdasy dalam
kitabnya Mukhtasor Minhajul Qashidin, bahwa kekhusyukan adalah ‘puncak kebaikan’ dari
adab-adab sholat yang kita kerjakan. Di dalam AlQuran pun sudah dijelaskan, bagaimana
kekhusyukan menjadi ciri keberuntungan seorang mukmin.
W  P7I  16=,
u
 
 +8n  . X  v  .w  * 16m
Artinya : “sungguh telah beruntung orang-orang yang beriman, (yaitu) yang khusyuk dalam
sholat-sholat mereka “ (QS Al-Mukminun 1-2)
Karenanya menjadi sebuah kebutuhan bagi kita, untuk mengevaluasi kembali shalat yang kita
jalani selama ini. Apakah sudah mendapati kekhusyukan dalam sholatnya, atau masih sering
menjadikan sholat sebagai rutinitas biasa yang nyaris tidak berkesan apapun terhadap dirinya ?.
Setiap kita tentu harus berusaha untuk meningkatkan kualitas sholatnya dari hari ke hari. Bukan
hanya mengerjakan syarat dan rukunnya saja, tetapi berusaha mengejar kekhusyukan di dalam
sholat, agar lebih optimal pengaruh dan pahala yang ia dapatkan.
Kaum muslimin yang berbahagia
Disebutkan dalam Tafsir Al-Wasith yang ditulis oleh Syeikh Al-Azhar, Muhammad Ali Tonthowi ,
makna khusyuk adalah : “ ketakutan dalam hati kepada Allah SWT, yang terlihat pada anggota
badan, menjadikannya tenang dan merasakan bahwa berdiri menghadap Allah SWT “. Tentu
saja ini adalah pekerjaan yang berat dan harus dilatih terus menerus. Adapun beberapa langkah
untuk lebih khusyuk dalam sholat, secara umum telah dibahas dalam banyak kitab-kitab ,
diantaranya sebagai berikut :
29
Pertama : Menyadari fungsi dan pentingnya sholat : sehingga ia tidak lagi merasa sholat sebagai
sebuah kewajiban, tetapi sebagai sebuah kebutuhan yang akan berakibat baik bagi dirinya
sendiri, di dunia maupun akhirat.
Kedua : Istihdhor al-Qalb ( Konsentrasi ) : yakni mengosongkan hati dari hal hal yang
mengganggu dan mencampuri konsentrasi ketika sholat. Karenanya disyariatkan niat di awal
sholat sebagai pintu awal menata hati dan menghadirkannya. Rasulullah SAW juga
mengingatkan godaan syetan ketika manusia tengah sholat . Dari Utsman bin Abi Ash, ia
mendatangi Rasulullah SAW dan mengatakan : “Wahai Rasulullah, sesungguhnya syaitan telah
menghalangi shalatku dan mengganggu bacaanku”.Maka Rasulullah SAW berkata : “ itu adalah
syaitan yang bernama Khonzab, jika engkau merasakan maka bertaawudzlah (minta
perlindungan kepada Allah), dan meludahlah ka arah kiri tiga kali “ (HR Bukhori)
Ketiga : Tafahum li ma’nal Kalam ( Mengetahui Arti lafal) : Dengan memahami makna bacaan
yang kita lafalkan, maka akan membantu kekhusyukan dalam sholat, karena kita menghayati
sepenuhnya doa-doa yang ada di dalamnya.
Keempat : Ta’dzhiim lillah ( Penghormatan & Pengagungan ) : Yaitu merasakan keagungan Allah
dan sebaliknya kekerdilan kita sebagai hambanya. Hal ini akan memunculkan ketakutan saat
sedang menjalani Sholat. Tidak ada kesombongan sedikitpun saat kita sholat.
Kelima : Dzkirul Maut ( Mengingat Mati ) : Kita merasa bahwa sholat kita ini adalah yang terakhir
yang akan kita kerjakan, dimana setelahnya malaikat maut datang menjemput ajal kita.
Perasaan ini menumbuhkan suasana kebatinan yang luar biasa, membantu sholat kita jauh lebih
khusyuk dari sebelumnya. Karenanya, Rasulullah SAW bersabda :
e Q; * Q* 
'-* +k 1  J '-* v ?6x R< <5 13i="" br="" q=""> \-* v ?6x R<
" XYT * S8 1  +y8
Ingatlah mati dalam sholatmu , karena sesungguhnya jika orang mengingat mati dalam
sholatnya tentu ia akan memperbagus sholatnya. Shalatlah seperti orang tidak yakin ia
akan dapat melakukan sholat selainnya. (HR Dailami, dishahihkan oleh Albani)
Kaum muslimin yang berbahagia
Selain langkah-langkah di atas, syariat kita juga menganjurkan sunnah-sunnah tertentu yang
semuanya mengarah menuju optimalisasi kualitas sholat. Ada hal-hal yang dianjurkan : seperti
bersiwak, memakai pakaian yang baik, berdoa ketika melangkah ke masjid. Ada pula hal-hal
yang dilarang dan dimakruhkan, seperti : larangan makan makanan berbau menyengat, larangan
sholat dalam kondisi menahan hajat, dan lain sebagainya. Jika semua ini dijalankan dengan baik,
insya Allah akan membantu kita untuk menggapai sholat yang lebih khusyuk. Semoga Allah SWT
memudahkan. Wallahu a’lam bishhowab
30
Materi Ke-12 : Fenomena Hari Jumat
Alhamdulillah, segala puji hanya kepada Allah SWT. Kita bersyukur hingga hari ini diberi
kekuatan dan kesempatan untuk menjalani hari-hari Ramadhan dengan penuh amal kebaikan.
Sholawat dan salam kepada Rasulullah SAW nabi junjungan kita semua, yang mengisi Ramadhan
dengan sepenuh amal yang berkah. Memberikan contoh kepada kita beragam amal yang
disyariatkan dalam Ramadhan yang mulia. Semoga kita mampu meniru dan menjalankannya.
Kaum muslimin yang berbahagia ..
Hari Jumat mempunyai kedudukan tersendiri di dalam Islam, baik dari sisi keutamaan,
sejarahnya dan juga disyariatkan amal-amalan sunnah yang berlipat ganda pahalanya. Diantara
hadits dan riwayat yang menyebutkan hal tersebut antara lain :
Pertama : Hari Jumat sebagai Hari Terbaik dan bersejarah
Dari Abi Hurairah ra, Rasulullah SAW bersabda: Hari terbaik terbitnya matahari adalah pada hari
jum’at, pada hari itu Adam diciptakan, pada hari itu pula dimasukkan ke dalam surga dan pada
hari itu tersebut dia dikeluarkan dari surga” (HR. Muslim)
Kedua : Hari Jumat sebagai Hari Raya bagi kaum Muslimin
Di antara keutamaan hari Jumat adalah Allah subhanahu wata'ala menjadikan hari tersebut
sebagai hari raya pekanan bagi kaum muslimin. Dari Ibnu Abbas ra, Rasulullah SAW bersabda :
Sesungguhnya hari ini adalah hari raya, Allah menjadikannya istimewa bagi kaum muslimin,
maka barangsiapa yang akan mendatangi shalat jum’at maka hendaklah dia mandi”. (Ibnu
Majah)
Ketiga : Hari yang dipenuhi dengan doa yang mustajabah
Diriwyatkan oleh Muslim di dalam kitab shahihnya dari Abi Hurairah radhhiyallahu a'nhu bahwa
Nabi Muhammad shalallahu'alaihi wasallam bersabda: Sesungguhnya pada hari jum’at terdapat
satu saat tidaklah seorang muslim mendapatkannya dan dia dalam keadaan berdiri shalat dia
meminta kepada Allah suatu kebaikan kecuali Allah memberikannya, dan dia menunjukkan
dengan tangannya bahwa saat tersebut sangat sedikit. ( HR. Muslim no: 852 dan Al-Bukhari no:
5294)
Keempat : Hari diampuni dosa-dosa kecil kaum muslimin
Dari Abu Hurairah ra, Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wassalam bersabda : Sholat lima waktu, dari
Jumat ke Jumat, dan Romadhon ke Romadhon, adalah penghapus dosa antara satu dan lainnya
selama dijauhi dosa-dosa besar. (HR Muslim dan lainnya)
Kaum muslimin yang berbahagia ..
Dalam mengisi kemuliaan dan keberkahan hari Jumat, ada serangkaian amalan yang disyariatkan
bagi kita semua. Mari bersama berusaha untuk mewujudkannya .....
Pertama : Mandi, Memakai wangi-wangian dan Pakaian yang Terbaik :
Rasulullah SAW bersabda :"Siapa yang mandi pada hari jum'at dan memakai pakaian terbaik
yang dimiliki, memakai harum-haruman jika ada, kemudian pergi jum'at dan di sana tidak
melangkahi bahu manusia lalu ia mengerjakan sholat sunnah, kemudia ketika imam datang ia
31
diam sampai selesai sholat jum'at maka perbuatannya itu akan menghapuskan dosanya antara
jum'at itu dan jum'at sebelumnya." (HR. Ibnu Hibban dan Al-Hakim).
Kedua : Memotong Kuku dan Mencukur Kumis
"Adalah Rasulullah SAW memotong kuku dan mencukur kumis pada hari jum'at sebelum beliau
pergi sholat jum'at. (HR. Al-Baihaqi dan At-Thabrani).
Ketiga : Membaca Surat Al-Kahfi
Dari Abu saied bahwa Nabi bersabda: “Barangsiapa membaca surat al-kahfi pada hari jum’at,
maka cahaya akan menyinarinya diantara dua jum’at”. (H.R al-hakim :2/368. hadits shahih).
Keempat : Memperbanyak Sholawat Atas Nabi

Maka perbanyaklah (sholawat) kepadaku pada hari (jum’at) ini, sesungguhnya sholawat
kalian akan ditampakkan kepadaku”. (H.R Abu Daud no.1047 hadits shahih).
Kelima : Bersegera Menuju Masjid
Dari Abu hurairoh berkata: Rosululloh telah bersabda: “Pada hari jum’at disetiap pintu mesjid
ada beberapa malaikat yang mencatat satu persatu orang yang hadir sholat jum’at sesuai
dengan kualitas kedudukannya, Apabila imam datang/ naik mimbar maka para malaikat itu
menutup lembaran catatan tersebut lalu meraka bersiap-siap mendengarkan khutbah,
perumpamaan orang yang datang lebih awal seperti orang yang berqurban seekor unta gemuk,
orang yang datang berikutnya seperti orang yang berqurban sapi, dan orang datang berikutnya
seperti orang yang berqurban kambing, dan orang yang datang berikutnya seperti orang yang
bersedeqah ayam, dan orang yang datang berikutnya (kelompok akhir) seperti orang yang
bersedekah sebutir telur.” (H.R Bukhori no:929 Muslim no:850)
Keenam : Beritikaf dan memperbanyak Sholat Sunnah sebelum Khotib naik mimbar
Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu menuturkan bahwa Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi
wasallam bersabda, “Barangsiapa mandi kemudian datang untuk sholat Jumat, lalu ia sholat
semampunya dan dia diam mendengarkan khotbah hingga selesai, kemudian sholat bersama
imam maka akan diampuni dosanya mulai Jumat ini sampai Jumat berikutnya ditambah tiga
hari.” [HR. Muslim]
Semoga Allah SWT memberikan kemudahan dan keberkahan bagi kita dalam mengisi hari Jumat
yang mulia. Wallahu a’lam bisshowab.
Materi ke-13 : RAMADHAN DAN MANAJEMEN WAKTU
Alhamdulillah, segala puji hanya kepada Allah SWT. Kita bersyukur hingga hari ini diberi
kekuatan dan kesempatan untuk menjalani hari-hari Ramadhan dengan penuh amal kebaikan.
Sholawat dan salam kepada Rasulullah SAW nabi junjungan kita semua, yang mengisi Ramadhan
dengan sepenuh amal yang berkah. Memberikan contoh kepada kita beragam amal yang
disyariatkan dalam Ramadhan yang mulia. Semoga kita mampu meniru dan menjalankannya.
Waktu berjalan begitu cepat, begitu pula dengan bulan Ramadhan kali ini. Hari terus berganti,
bulan dan demikiap pula tahun selalu berganti, maka yang terbaik untuk dilakukan seorang
32
muslim adalah melakukan muhasabah atau evaluasi diri. Allah SWT berfirman : “ Hai orangorang
yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa
yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat),” (QS Al Hasyr 18)
Salah satu yang kita perlu kita renungi adalah berjalannya waktu yang begitu cepat, terkadang
membuat banyak orang lalai, sehingga saat usia menjelang senja, atau badan mulai terlihat
renta, penyesalan itu datang begitu rupa. Rasulullah SAW telah berpesan : “ Manfaatkan lima
perkara sebelum datang lima perkara lainnya, (yaitu): masa mudamu sebelum masa tuamu,
masa sehatmu sebelum masa sakitmu, masa kayamu sebelum masa sempitmu, masa longgarmu
sebelum masa sibukmu, dan masa hidupmu sebelum datang kematianmu “ (HR an-Nasa’i)
Agar kita tidak termasuk mereka yang lalai dengan berlalunya waktu dan berkurangnya usia kita,
maka marilah kita renungkan beberapa hal yang diajarkan Islam untuk menjadikan waktu kita
lebih berkah.
Pertama : Mencari Akhirat tanpa Melupakan Dunia
Allah SWT berfirman : “Dan carilah pada apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu
(kebahagiaan) negeri akhirat, dan janganlah kamu melupakan bahagianmu dari (kenikmatan)
duniawi” (QS Al-Qoshos : 77). Ajaran syariat Islam yang luwas dan luwes memberikan peluang
dan motivasi bagi setiap muslim untuk meraih kebahagiaan dunia dan akhirat. Karenanya setiap
muslim dituntut untuk mengisi waktunya dengan lebih tawazun (seimbang) antara beribadah,
bekerja ataupun berdagang, agar senantiasa selaras antara kepentingan akhirat dan dunianya.
Kedua : Meninggalkan Hal yang Sia-sia tanpa makna.
Rasulullah SAW berpesan tentang kunci sukses mendapatkan waktu yang berkah, beliau
bersabda : “ sebagian dari bukti kebaikan keislaman seseorang adalah, meninggalkan apa-apa
yang tidak bermanfaat baginya” (HR Malik). Waktu yang luang senantiasa menghadirkan ujian
baru bagi kita, apakah menghabiskannya dengan hal-hal yang tidak bermanfaat, ataukah
menjadikannya sebagai momentum untuk memperbanyak amal ?. Seorang muslim harus
senantiasa mawas dengan waktu-waktu luang yang datang silih berganti menghiasi siang
malamnya.
Ketiga : Memperbanyak Amal yang Mengalirkan Pahala terus menerus.
Beramal untuk akhirat bagaikan berinvestasi, kita menginginkan hasilnya terus akan mengalir
pada diri kita, meski kita tak lagi hidup di dunia ini. Usia kita terbatas, tapi pintu pahala masih
selalu akan terbuka jika kita memulai amal kebaikan yang selalu bermanfaat bagi orang lain.
Rasulullah SAW bersabda : “jika seorang manusia meninggal, maka terputus (pahala) amalnya,
kecuali dari tiga sumber : shodaqoh jariyah, ilmu yang bermanfaat dan anak sholih yang
mendoakannya” (HR Muslim). Inilah amal-amal bernilai investasi pahala yang tak akan surut,
seperti ; menuliskan ilmu dalam buku, atau mengajarkannya secara langsung, memberikan
beasiswa pada pelajar, atau mewakafkan dan membangun masjid atau madrasah. Semua ini
33
dengan niatan baik menjadi sumber pahala yang akan terus mengalir insya Allah, bahkan saat
jasad kita telah menyatu dengan tanah sekalipun.
Akhirnya, semoga setiap berlalunya waktu senantiasa menjadi momentum bagi kita untuk
mengevaluasi diri dan memperbanyak amal setelahnya, agar menjadikan waktu kita lebih
berkah. Wallahu a’lam bisshowab.
Materi Ke-14 : RAMADHAN & PENJAGAAN KESEHATAN
Alhamdulillah, segala puji hanya kepada Allah SWT. Kita bersyukur hingga hari ini diberi
kekuatan dan kesempatan untuk menjalani hari-hari Ramadhan dengan penuh amal kebaikan.
Sholawat dan salam kepada Rasulullah SAW nabi junjungan kita semua, yang mengisi Ramadhan
dengan sepenuh amal yang berkah. Memberikan contoh kepada kita beragam amal yang
disyariatkan dalam Ramadhan yang mulia. Semoga kita mampu meniru dan menjalankannya.
Segala puji bagi Allah SWT atas nikmat sehat hari ini. Kesehatan adalah salah satu kenikmatan
termahal yang kita miliki. Dengannya kita bisa menjalankan berbagai aktifitas, baik untuk
kepentingan dunia maupun akhirat. Pekerjaan sehari-hari yang kita tekuni membutuhkan fisik
yang kuat untuk menjalaninya. Begitupun ibadah kita sehari-hari, tidak mampu kita tunaikan
dengan baik dan khusyuk jika datang penyakit yang menggerogoti. Namun sayangnya, meski
kesehatan adalah nikmat yang mahal tapi kebanyakan dari kita belum menyadarinya. Hal ini
sudah sejak lama diingatkan oleh Rasulullah SAW dalam sabdanya : “ Dua nikmat yang manusia
sering lalai terhadap keduanya ; kesehatan dan waktu luang “ (HR Bukhori).
Sebagai sebuah nikmat, maka kesehatan haruslah kita syukuri. Adapun bentuk syukur nikmat
kesehatan, bisa terwujud setidaknya dengan dua hal, yaitu menggunakannya untuk amal
kebaikan, serta menjaga kesehatan dalam diri kita. Khusus mengenai penjagaan kesehatan,
ajaran Islam ternyata sejak awal sudah mengisyaratkan tentang pentingnya gaya hidup sehat.
Dalam banyak riwayat banyak disebutkan anjuran-anjuran Rasulullah seputar gaya hidup sehat,
yang sangat bersesuaian dengan anjuran pakar kesehatan modern saat ini. Setidaknya ada
empat point besar seputar gaya hidup sehat yang dianjurkan Islam, sebagaimana berikut :
Pertama : Pola makan yang seimbang dan berkualitas
Tidak diragukan lagi bahwa kebanyakan penyakit disebabkan karena pola makan yang salah.
Penyakit-penyakit seperti diabetes, kolesterol dan asam urat lebih banyak bersumber dari
kebiasaan mengkonsumsi makanan tertentu secara berlebihan. Islam sejak dini mengingatkan
perlu keseimbangan dalam makan sehari-hari. Firman Allah SWT : “ Makan dan minumlah kamu
tapi janganlah berlebihan “ (QS A;-A’raaf 31) . Di dalam hadits, Rasulullah SAW secara spesifik
menganjurkan kita untuk membagi rata antara jatah makan dan minum kita, beliau bersabda :
“Tidak ada yang lebih buruk dari perut bani adam, cukuplah bagi seorang muslim makan yang
bisa menegakkan punggungnya, jika ia memang harus makan maka hendaknya sepertiga untuk
34
makanannya, sepertiga untuk minumannya dan sepertiga untuk nafasnya” (HR Al-Hakim).
Selain anjuran dalam keseimbangan pola makan, Islam juga menganjurkan menjaga kualitas gizi
dengan mengkonsumsi makanan-makanan tertentu. Karenanya, secara spesifik dalam Al-Quran
dan Sunnah disebutkan beberapa makanan tertentu yang bergizi tinggi seperti : susu, madu dan
kurma.
Kedua : Pola Istirahat yang teratur
Istirahat adalah kebutuhan manusia yang diakui oleh Islam. Kelelahan fisik memancing
masuknya penyakit lanjutan. Rasulullah SAW mengingatkan dengan keras beberapa sahabat
yang bertekad untuk beribadah dengan keras tanpa memperdulikan istirahat, beliau bersabda :
“ Barang siapa yang tidak suka dengan sunnahku, maka bukanlah bagian dariku “ (HR Bukhori).
Dalam keseharian, Rasulullah SAW pun memberi contoh bagaimana beliau tidur lebih awal, dan
bangun lebih awal agar terjaga kebugarannya. Beliau dan para sahabat pun membiasakan tidur
sejenak di siang hari (qailullah) untuk membantu tubuh agar ringan menjalankan qiyamul lail di
malam harinya. Bahkan dalam posisi tidur pun beliau memberikan contoh agar tidur
menyamping dan melarang tidur telentang. Semua itu terbukti berpengaruh signifikan pada
kualitas tidur seseorang.
Ketiga : Anjuran Olahraga yang teratur
Rasulullah SAW bersabda : “ mukmin yang kuat lebih baik dan dicintai oleh Allah dari mukmin
yang lemah ” (HR Bukhori). Bukan hanya sekedar memberikan motivasi, Rasulullah SAW pun
diriwayatkan beberapa kali melakukan olahraga seperti jogging bersama ibunda Aisyah ra,
bahkan olahraga keras sekalipun semacam gulat di tengah-tengah para sahabat. Dalam Islam
pun dikenal beberapa macam olahraga yang sangat dianjurkan untuk dilatihkan pada anak-anak
kita, yaitu : memanah, menunggang kuda dan berenang. Semua ini tentu saja berpengaruh
besar pada kualitas kesehatan seseorang.
Keempat : Menjaga Kebersihan Badan & Lingkungan
Lingkungan dan badan yang kotor jelas menjadi sumber datangnya berbagai macam penyakit.
Karenanya, penjagaan kesehatan badan dan lingkungan dalam Islam begitu jelas dan gamblang
disampaikan. Salah satunya adalah firman Allah SWT : “ dan pakaian-pakaianmu maka
bersihkanlah “ (QS Al-Mudatsir : 4). Begitu pula tentang kesehatan badan misalnya, Rasulullah
SAW menganjurkan umatnya untuk bersiwak (membersihkan mulut dan gigi) dan mandi secara
teratur dan rutin.
Akhirnya, Islam –disadari atau tidak- ternyata sejak awal telah menganjurkan umatnya untuk
menjaga kesehatan melalui beraneka ragam pola hidup sehat yang sesuai syariat. Jika kita
berusaha menjalankannya sedikit demi sedikit ditambah niatan menjalankan syariat, maka
bukan tidak mungkin dua hal kebaikan akan kita dapatkan sekaligus, yaitu ; kesehatan dan
pahala menjalankan syariat. Wallahu a’lam bisshowab.
35
Materi Ke-15: Ramadhan Bulan Zakat
Marilah kembali kita bersyukur kehadirat Allah SWT, yang telah memberikan kita peluang pahala
begitu besar di bulan Ramadhan yang mulia ini. Mari meniti hari demi hari di bulan ini, dengan
kesungguhan amal dan kekhusyukan dalam hati kita. Sepenuh doa keselamatan dan
kesejahteraan semoga tercurah kepada Nabi Muhammad SAW, yang memberikan contoh begitu
jelas kepada kita, bagaimana mengisi bulan Ramadhan dengan penuh amal kebajikan.
Kaum muslimin yang dimuliakan Allah ....
Bulan Ramadhan identik juga dengan bersemangatnya kaum muslimin dalam membayarkan
zakat, baik zakat fitrah maupun zakat maal. Karenanya, menjadi suatu hal yang penting bagi kita,
untuk mengkaji kembali beberapa hal penting terkait zakat.
Zakat secara bahasa berasal dari padanan kata : an-nama ( tumbuh), al-barokah (keberkahan),
az-ziyadah (tambahan), dan at-thoharoh (kesucian). Secara filosofis, seluruh arti padanan kata
zakat cukup menggambarkan dari hakikat zakat yang sesungguhnya. Adapun secara istilah,
selain zakat kita juga sering mengenal infak dan sedekah. Ketiganya mempunyai pengertian dan
penekanan yang berbeda, meskipun kata ‘shodaqoh’ dalam al-quran juga terkadang diartikan
sebagai zakat. Berikut pengertian zakat, infak dan sedekah secara singkat :
• Zakat adalah kewajiban atas sejumlah harta tertentu, dengan kadar tertentu (nishob), yang
diberikan untuk kelompok tertentu (mustahiq) dan dalam waktu tertentu (haul).
• Infaq adalah : mengeluarkan harta yang mencakup zakat dan non zakat. Infaq meliputi yang
wajib dan ada yang sunnah. Infaq wajib diantaranya zakat, kafarat, dan nadzar. Sementara
infak sunnah di antaranya ; infak kepada fakir miskin, bencana alam, infak kemanusiaan,
dan sebagainya.
• Shadaqoh mempunyai pengertian lebih luas, ia dapat bermakna infak, zakat dan bahkan
kebaikan non materi / non harta secara umum. Hal ini bisa kita tangkap dari isyarat
Rasulullah SAW dalam hadits berikut ini misalnya : Dari Abi Dzar, Rasulullah SAW bersabda :
“ Senyummu di hadapan wajah saudaramu adalah sedekah, amar makruf dan nahi munkar
yang engkau kerjakan adalah sedekah, engkau menunjukkan jalan orang tersesat juga
sedekah, engkau menuntun orang buta adalah sedekah, engkau menyingkirkan duri dan
tulang dari jalanan juga sedekah, engkau mengisi ember saudaramu yang kosong juga
sedekah “ (HR Tirmidzi, dishahihkan oleh Albani)
Kaum muslimin yang dimuliakan Allah ....
Tidak ada suatu kewajiban disyariatkan dalam Islam, kecuali membawa berbagai manfaat dan
hikmah bagi umat manusia. Begitu pula ibadah zakat yang menyimpan banyak hikmah dan
rahasia pensyariatan. Sekiranya kita bisa melihat dengan lebih jernih seputar fungsi dan hikmak
zakat, tentunya akan lebih meringankan langkah dalam memenuhi kewajiban zakat secara rutin.
Diantara fungsi zakat tersebut adalah :
36
Pertama : Fungsi Ibadah & Keyakinan :
Kewajiban zakat adalah ujian ketaatan bagi kaum muslimin, sekaligus pembuktian keyakinan
bahwa sejatinya harta yang didapatkan adalah pemberian dari Allah SWT. Sehingga,
pembayaran zakat sejatinya adalah perwujudan rasa syukur yang produktif.
Kedua : Fungsi Keseimbangan Sosial dan Kemasyarakatan :
Zakat adalah ibadah yang akan mengurangi jurang pemisah antara si kaya dan si miskin.
Sehingga tercipta kehidupan sosial yang kondusif tanpa hasad dan dengki dari si miskin kepada
yang kaya. Ketika mengutus Muadz bin Jabal ke Yaman, Rasulullah SAW menjelaskan tentang
zakat : “ Allah mewajibkan zakat atas harta-hartamu, yang diambil dari orang-orang kaya dan
diberikan kepada yang miskin”(HR Jamaah dari Ibnu Abbas).
Ketiga : Fungsi Ekonomi :
Zakat juga mempunyai fungsi ekonomi dan pemberdayaan, karena sasaran distribusi zakat yang
begitu beragam ( delapan golongan), yang disebutkan dalam surat At-Taubah 60 :
<

3
>/



0
A ,    CY
  "3  I



^3 V [n
0

  ,-

,

   



 ,*?
0


_


 [
f
,- 


 
   
:Vk  L,2? ^
   L,2K I

f
,
+
R
“ Sesungguhnya zakat-zakat itu, hanyalah untuk orang-orang fakir, orang-orang miskin, penguruspengurus
zakat, Para mu'allaf yang dibujuk hatinya, untuk (memerdekakan) budak, orang-orang yang
berhutang, untuk jalan Allah dan untuk mereka yuang sedang dalam perjalanan, sebagai suatu ketetapan
yang diwajibkan Allah, dan Allah Maha mengetahui lagi Maha Bijaksana”
Kelima : Fungsi Pembentukan Karakter & Mental :
Dengan berzakat, seseorang akan terbebas dari sifat kikir, dan akan bertambah kasih sayang
kepada sesama. Allah SWT berfirman : “ Ambillah zakat dari sebagian harta mereka, dengan
zakat itu kamu membersihkan dan mensucikan mereka” (QS at-Taubah 103).
Akhirnya, proses praktek dan kesadaran berzakat yang ideal di negara kita masih membutuhkan
langkah panjang dan banyak tahapan. Salah satu yang bisa kita usahakan adalah dengan
memperluas sosialisasi tentang zakat, menyadarkan urgensi dan fungsi zakat yang begitu mulia
untuk kebahagiaan dunia akhirat. Semoga Allah SWT memudahkan.
Materi ke-16 : Adab Bersedekah
Alhamdulillah, segala puji hanya kepada Allah SWT. Kita bersyukur hingga hari ini diberi
kekuatan dan kesempatan untuk menjalani hari-hari Ramadhan dengan penuh amal kebaikan.
Sholawat dan salam kepada Rasulullah SAW nabi junjungan kita semua, yang mengisi Ramadhan
dengan sepenuh amal yang berkah. Memberikan contoh kepada kita beragam amal yang
disyariatkan dalam Ramadhan yang mulia. Semoga kita mampu meniru dan menjalankannya.
37
Kaum muslimin yang berbahagia ...
Sedekah mungkin telah menjadi kebiasaan dan rutinitas kita semua. Apalagi saat ini banyak yang
‘mengkampanyekan’ sedekah sebagai salah satu tips short cut yang syar’i untuk memancing rizki
bertambah lebih banyak. Semua berlomba-lomba bersedekah dengan penuh harapan ada
timbal balik yang jauh lebih banyak dari yang dikeluarkan. Pemahaman dan keyakinan ini
tentunya bukanlah hal yang salah, karena salah satu motivasi AlQuran sendiri menyatakan
dengan jelas :
2&K L* I  L^&K
U
2
K
o)2$ ;V2R  Lp0 *   L,2K I



   
$ 4 [& %  Lp     

;V
2R V   
;V
f
,
-
fU
K

 
 _N 
0
 q-k
“ perumpamaan (nafkah yang dikeluarkan oleh) orang-orang yang menafkahkan hartanya di
jalan Allah adalah serupa dengan sebutir benih yang menumbuhkan tujuh bulir, pada tiap-tiap
bulir seratus biji. Allah melipat gandakan (ganjaran) bagi siapa yang Dia kehendaki. dan Allah
Maha Luas (karunia-Nya) lagi Maha mengetahui” (QS Al Baqoroh 261)
Tentunya dalam bersedekah, yang harus dijaga bukan hanya semangat dan motivasi semacam
itu saja, namun kita harus menjalankan serangkaian adab agar lebih ihsan dalam bersedekah.
Ajaran ihsan dalam segala kebaikan –termasuk sedekah- inilah yang ditekankan Rasulullah SAW
dalam haditsnya : “ Sesungguhnya Allah Ta’ala mewajibkan ihsan atas segala sesuatunya “. (HR
Muslim).
Kaum muslimin yang berbahagia ...
Ihsan dalam bersedekah bisa kita penuhi dengan menjalankan adab-adab dalam memberikan
sedekah, sebagai berikut :
Pertama : Niat yang Ikhlas dan Memahami Hakikat Sedekah
Kunci setiap amal tentu bergantung dengan niatnya. Jangan sampai sedekah menjadi alat
mencari popularitas dan simpati dari masyarakat, karena bisa berarti hanya itu yang akan di
dapatkan tapi nol dalam catatan akhirat. Allah SWT telah mengingatkan hal ini dalam Al-Quran :
“ Barangsiapa yang menghendaki kehidupan dunia dan perhiasannya, niscaya Kami berikan
kepada mereka balasan pekerjaan mereka di dunia dengan sempurna dan mereka di dunia itu
tidak akan dirugikan. Itulah orang-orang yang tidak memperoleh di akhirat, kecuali neraka dan
lenyaplah di akhirat itu apa yang telah mereka usahakan di dunia dan sia-sialah apa yang telah
mereka kerjakan (QS Hud 15-16)
Untuk menjaga keikhlasan dalam niat sedekah kita, maka akan lebih mudah ketika kita bisa
menghayati dan memahami hakikat sedekah. Sedekah sesungguhnya adalah bentuk rasa syukur
kita terhadap rejeki dan nikmat yang diberikan Allah kepada kita. Yang dengan rasa syukur itu
justru nikmat itu akan terus bertambah. Kita juga harus memahami bahwa sedekah juga akan
38
menghilangkan kesombongan dalam diri kita, merasa bahwa setiap harta yang kita hasilkan
adalah hasil jerih payah dan kecerdasan kita pribadi. Sedekah juga menghilangkan sifat-sifat
bakhil dalam diri kita, serta menumbuhkan kepedulian dan rasa kasih sayang kepada sesama.
Dengan memahami ini semua, perasaan dan niat kita dalam bersedakah akan lebih teruji dan
tertata.
Kedua : Menganggap Kecil Sedekah yang kita keluarkan.
Sebagian orang merasa telah banyak mengeluarkan harta dan bersedekah untuk orang lain.
Bahkan terkadang ini membuatnya bersikap kurang baik pada mereka yang meminta sedekah
kepadanya. Yang paling memprihatinkan dalam hal ini adalah ketika seseorang senantiasa
menyebutkan apa-apa yang telah ia sedekahkan, yang mau tidak mau menunjukkan sifat riya
yang bisa menghapus amal tersebut. Allah SWT telah mengingatkan :
r
2
!  @ &     ' % #$   e
  0^  +!3>
G

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menghilangkan (pahala) sedekahmu dengan
menyebut-nyebutnya dan menyakiti (perasaan si penerima) .. “ (QS Al Baqoroh : 264)
Semestinya yang perlu dilakukan adalah menganggap enteng bahkan melupakan apa yang telah
kita sedekahkan. Jika perlu, rasanya wajar kita berterima kasih kepada mereka yang mau
menerima sedekah kita. Karena itu pertanda mereka meyakini sepenuhnya kehalalan dan
kesucian harta kita.
Ketiga : Tidak Ragu-ragu dan Menunda-nunda
Allah SWT memotivasi kita untuk bersegera dan berlomba dalam amal kebaikan. Tanpa ragu,
malu apalagi menunda-nunda. Kita dingatkan melalui firman-Nya dalam Al-Quran :
“ Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada surga yang luasnya
seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa” (QS Al Baqoroh 133)
Dalam kebaikan secara umum kita dianjurkan untuk bersegera dan berlomba, begitu pula
dengan bersedekah. Apalagi konteks sedekah adalah berhubungan dengan orang lain,
karenanya semakin cepat kita menyegerakan sedekah kita, akan semakin bermanfaat bagi
mereka yang membutuhkan. Adapun sikap menunda-nunda sedekah dengan memunculkan
banyak alasan, sungguh akan melahirkan sifat bakhil dalam diri kita. Padahal jauh-jauh hari
Rasulullah SAW telah memberikan garansi tentang keutuhan harta kita paska sedekah, beliau
bersabda dalam haditsnya : “Tidak akan berkurang harta seorang hamba karena disedekahkan”
(HR Tirmidzi)
Keempat : Menutup-nutupi dan Merahasiakan sedekah kita.
Sedekah memang bisa dilakukan dengan terbuka maupun sembunyi-sembunyi. Namun hati
manusia yang lemah akan lebih mudah tergoda untuk riya saat sedekah dilakukan terangterangan,
apalagi jika dengan publikasi besar-besaran. Potensi hati yang lemah dan cenderung
39
riya ini telah diingatkan dalam Al-Quran, yang merekomendasikan sedekah dengan tertutup jika
memungkinkan, karena akan lebih menjaga hati dari kesombongan dan rasa riya. Allah SWT
berfirman dengan gamblang :
“Jika kamu menampakkan sedekah(mu), maka itu adalah baik sekali. Dan jika kamu
menyembunyikannya dan kamu berikan kepada orang-orang fakir, maka menyembunyikan itu
lebih baik bagimu.” (QS. Al-Baqarah: 271)
Selain ayat di atas, dalam riwayat Muslim juga kita mendengar bahwa Rasulullah SAW
menyebutkan tujuh golongan yang akan mendapatkan naungan dan perlindungan dari Allah
SWT di hari kiamat nanti. Salah satu dari tujuh golongan tersebut adalah : seorang yang
bersedekah dengan sembunyi-sembunyi, bahkan hingga digambarkan tangan kanannya tidak
mengetahui apa yang dikeluarkan oleh tangan kirinya.
Gambaran kemuliaan di atas cukuplah memberikan motivasi bagi kita untuk berusaha menjaga
sedekah kita agar tidak terlalu menonjol dan diketahui banyak orang. Tentu saja ini bukan
berarti larangan bersedekah dengan cara terang-terangan, karena terkadang hal tersebut justru
bisa memotivasi yang lainnya untuk berbondong-bondong mengikuti kebaikan tersebut. Adapun
hikmah yang terkandung dalam sedekah yang tersembunyi setidaknya ada dua, pertama ; akan
lebih menjaga hati kita dari penyakit riya, dan yang kedua ; menjaga kemuliaan dan harga diri
mereka yang menerima sedekah kita.
Kelima : Bersedekah dengan memberikan yang Halal dan Terbaik
Hal yang pertama kita pastikan dalam bersedekah adalah menjaga kehalalan sumber harta kita.
Sedekah tidak sekali-kali mampu membersihkan harta yang sejak awal kotor atau haram, dan
lebih jauh lagi hal tersebut justru akan menjauhkan kita dari keridhoan ilahi. Rasulullah SAW
pernah bersabda: “Tidak akan diterima shalat tanpa thaharah (bersuci), dan tidak akan diterima
pula sedekah dari harta curian (ghulul).” (HR Muslim). Maka pastikan seluruh pendapatan dan
harta yang kita terima adalah yang halal dan berkah, dari situlah kita akan bersedekah.
Setelah mencari dari sumber yang halal, adab selanjutnya yang senantiasa harus kita perhatikan
adalah, memilih yang terbaik dari apa yang akan kita sedekahkan. Jika itu makanan maka berarti
bukan jenis makanan yang tidak kita suka, atau pakaian yang barangkali sudah kekecilan bagi
kita. Namun yang terjadi semestinya adalah sebaliknya, kita harus memberikan yang terbaik
bahkan jika memungkinkan termasuk hal yang kita sukai. Dua ayat berikut ini semestinya
memotivasi kita untuk mengoptimalkan pilihan harta sedekah kita :
“Dan janganlah kamu memilih yang buruk-buruk lalu kamu menafkahkan daripadanya, padahal
kamu sendiri tidak mau mengambilnya melainkan dengan memincingkan mata terhadapnya.”
(QS. Al-Baqarah: 267)
40
“ kamu sekali-kali tidak sampai kepada kebajikan (yang sempurna), sebelum kamu menafkahkan
sehahagian harta yang kamu cintai. dan apa saja yang kamu nafkahkan Maka Sesungguhnya
Allah mengetahuinya.” (QS Ali Imron 92)
Meskipun kita dituntut untuk bersedekah dengan yang terbaik yang kita mampu, bukan berarti
bahwa sedekah kita harus selalu baku dalam jumlah yang besar atau kualitas yang hebat
misalnya. Namun perlu rasanya meyakinkan diri untuk mencoba senantiasa bersedekah, dan
tidak harus berjumlah besar karena tidak setiap waktu kita bisa mewujudkannya. Rasulullah
SAW bersabda : “Bersedekahlah walaupun dengan sebutir kurma, karena hal itu dapat menutup
dari kelaparan dan dapat memadamkan kesalahan sebagaimana air memadamkan api” (HR.
Ibnul Mubarok dari hadits Ikrimah)
Semoga Allah SWT memudahkan.
Materi ke-17 : Kepada Siapa kita Bersedekah ?


    



  

  

 

  !"#$ %
&
 
 
  
 
'  '()
*
  
+
,
 
#-  .
/

01
 
2
3(  45 6
7
8
+8
 ,  

7
(
:
Segala puji bagi Allah, teriring doa dan keselamatan semoga terlimpah atas nabi dan rasul
termulia: Muhammad SAW, juga atas keluarga dan para sahabat, serta kepada semua yang
mengikuti mereka dalam kebenaran sampai hari kiamat nanti.
Semangat dan niatan sedekah tumbuh subur di negeri ini. Dimana-mana digaungkan keajaiban
sedekah yang akan membuat harta kita berkah bahkan bertambah. Di tengah itu semua, muncul
kebingungan pada sebagian orang ; kemana sebenarnya kita harus mengarahkan dana sedekah
kita ? Bagaimana sesungguhnya anjuran Islam dalam memilih sasaran sedekah kita ?.
Secara umum sedekah bisa kita berikan kepada siapa saja, dengan prioritas sebagaimana
diisyaratkan dalam Al-Quran : “ Mereka bertanya tentang apa yang mereka nafkahkan.
Jawablah: "Apa saja harta yang kamu nafkahkan hendaklah diberikan kepada ibu-bapak, kaum
kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin dan orang-orang yang sedang dalam perjalanan."
(QS Al Baqoroh 215). Namun secara khusus, Ibnu Qudamah dalam Kitab Mukhtasor Minhajul
Qoshidin menyebutkan beberapa kriteria mereka yang berhak menerima sedekah kita, masingmasing
:
Pertama : Mereka yang bertakwa dan berilmu, bukan ahli maksiat.
Rasulullah SAW telah memberi isyarat dengan melarang mengundang orang fasiq dalam jamuan
makan yang kita adakan, beliau bersabda : “ Janganlah berteman kecuali dengan seorang
mukmin, dan jangan makan makananmu (yg engkau sediakan) kecuali orang bertakwa” (HR Abu
41
Daud). Memberikan sedekah kepada orang yang bertakwa dan berilmu, akan memudahkannya
dalam melaksanakan amal ibadah dan juga penyebaran ilmunya. Sebaliknya, memberikan
sedekah kepada orang yang ahli maksiat, hanya akan menambah amunisi baru baginya dalam
bermaksiat. Tentu hal yang paling kita takutkan adalah jika harta kita turut membantu
memperluas kemaksiatannya. Allah SWT berfirman : “ janganlah tolong-menolong dalam
berbuat dosa dan pelanggaran “ (QS al Maidah 2)
Kedua : Mereka yang benar-benar membutuhkan.
Ukuran membutuhkan memang akan sangat subjektif. Namun bisa kita lihat dari kondisi
seseorang secara umum, kehidupan sehari-hari, jumlah tanggungan, kondisi kesehatan, usia dan
semacamnya. Meskipun demikian, perlu diutamakan juga kepada mereka yang membutuhkan
namun tetap menjaga iffah atau kehormatan diri. Artinya tidak meminta-minta secara
berlebihan dan berkelanjutan, apalagi menjadikannya sebagai proffesi. Allah SWT menyebutkan
tentang mereka dalam Al-Quran : “orang yang tidak tahu menyangka mereka orang Kaya karena
memelihara diri dari minta-minta. kamu kenal mereka dengan melihat sifat-sifatnya, mereka
tidak meminta kepada orang secara mendesak.” (QS Al Baqoroh 273).
Ketiga : Diutamakan kerabat dekat terlebih dahulu
Secara khusus memberikan sedekah kepada kaum kerabat mempunyai keutamaan ganda,
sebagaimana diisyaratkan dalam hadits Rasulullah SAW, beliau bersabda : ''Sedekah kepada
orang miskin mendapatkan satu pahala, sedangkan sedekah kepada kerabat mendapatkan dua
pahala; pahala bersedekah dan pahala bersilaturahim.'' (HR At-Tirmidzi). Orang yang terdekat
bagi kita lainnya adalah para tetangga kita. Sedekah kita semestinya juga diprioritaskan bagi
para tetangga, jangan sampai kita termasuk dalam gambaran sabda Rasulullah SAW : Bukanlah
orang yang beriman bagi orang yang kenyang perutnya, sedangkan tetangganya kelaparan
hingga tampak tulang rusuknya.( HR. Bukhari)
Akhirnya, marilah kita berusaha untuk menghiasi hari-hari dengan sedekah yang memenuhi
setiap adab dan anjuran syariat, agar sedekah kita lebih bernilai barokah. Selamat bersedekah.
Wallahu a’lam bisshowab.
Materi ke-18 : Ramadhan dan Etos Kerja
Alhamdulillah, segala puji hanya kepada Allah SWT. Kita bersyukur hingga hari ini diberi
kekuatan dan kesempatan untuk menjalani hari-hari Ramadhan dengan penuh amal kebaikan.
Sholawat dan salam kepada Rasulullah SAW nabi junjungan kita semua, yang mengisi Ramadhan
dengan sepenuh amal yang berkah. Memberikan contoh kepada kita beragam amal yang
disyariatkan dalam Ramadhan yang mulia. Semoga kita mampu meniru dan menjalankannya.
Kaum muslimin yang berbahagia ...
42
Manusia yang terbaik adalah yang paling bermanfaat bagi yang lainnya. Karenanya, Islam
senantiasa memotivasi umatnya untuk terus bersemangat dalam bekerja dan berusaha. Setiap
muslim harus berusaha untuk mandiri, tidak membebani orang lain, apalagi dengan memintaminta
setiap saat. Bekerja dalam Islam bukan hanya sekedar memenuhi kebutuhan, tetapi juga
bagian dari pelaksanaan ibadah yang melahirkan kemuliaan. Dari Zubair bin Awwam, Rasulullah
SAW bersabda : “ Jika salah seorang dari kalian pergi membawa kapaknya, lalu datang
membawa seikat kayu bakar di punggungnya, lalu ia menjualnya hingga Allah
menyelamatkannya dari kehinaan. Maka yang demikian itu jauh lebih baik dari ia memintaminta
pada orang lain. (HR Bukhori)
Upaya menanamkan semangat bekerja dan berusaha ini hendaknya dilakukan sejak dini. Inilah
yang dicontohkan oleh Luqman al Hakim kepada kita, dimana disebutkan dalam Kitab
Mukhtasor Minhajul Qashidin bahwa ia menyemangati anak untuk bekerja. Ia berkata : “ wahai
anakku, teruslah berusaha mencari penghasilan, karena tidaklah seorang terkena kemiskinan
kecuali akan mendapatkan tiga hal : lemah dalam agama, lemah dalam akal, dan yang lebih
buruk dari itu semua ; berkurangnya kewibawaan “. Mari sedikit kita cermati pesan Luqman Al-
Hakim tersebut.
Pertama : Kemiskinan membuat lemah dalam agama.
Yang dimaksud disini adalah ketidaksempurnaan dalam menjalankan ibadah agama. Karena
syariat Islam juga menganjurkan ragam macam ibadah yang memerlukan harta dalam
memenuhinya, seperti : ibadah haji, menyantuni anak yatim, membangun masjid. Artinya, ia
tidak mendapatkan kesempatan ikut menuai pahala dari ragam ibadah harta yang tersebut.
Kedua : Lemah dalam akal,
karena seorang yang terlampau fakir akan memusatkan pikiran dan perhatiannya pada
kebutuhan makan dan minumnya saja. Yang ada dalam benak dan fikiran hanya usaha apa yang
harus dilakukan agar bisa memakan sesuap nasi keesokan harinya . Ia nyaris tidak punya waktu
untuk mengasah otak, melatih akal, atau setidaknya menghadiri majelis-majelis ilmu. Inilah yang
pada jangka waktu yang lama akan melemahkan daya fikir dan kemampuan akal seseorang.
Ketiga : Kewibawaan Berkurang ,
akibatnya orang akan meremehkan dan pada saat yang sama, ia tidak bisa dengan mudah
melakukan dakwah amar makruf nahi munkar pada orang-orang disekitarnya. Para tetangga dan
kerabat hanya akan mencibirkan muka saja ketika ia berusaha mendakwahi mereka. Hal ini
tentu menjadi kerugian yang luar biasa bagi seseorang yang bersemangat dalam berdakwah.
Inilah yang harus kita sadari bersama, menanamkan semangat kerja sejak dini dan meyakinkan
bahwa pekerjaan pada hakikatnya adalah sebuah ibadah, yang bukan hanya berbuah pahala
tetapi juga menggugurkan dosa-dosa. Rasulullah SAW bersabda : Barang siapa yang sore hari
duduk kelelahan lantaran pekerjaan yang telah dilakukannya, maka ia dapatkan sore hari
tersebut dosa-dosanya diampuni oleh Allah SWT. (HR. Thabrani)
43
Setelah semangat dalam bekerja, tentu saja Islam juga mengingatkan kita agar menjaga sumber
penghasilan kita hanya dari yang halal saja. Begitu banyak riwayat yang mengingatkan kita
tentang bahayanya penghasilan yang haram. Cukuplah kisah para istri salafus sholeh ini
mengingatkan kita, dimana mereka senantiasa berpesan pada sang suami saat melepasnya
bekerja : “ kami - anak istrimu- sanggup menahan lapar, tapi kami tak pernah sanggup menahan
api neraka, karenanya carilah rezeki yang halal suamiku “. Selamat bekerja dan semoga berkah.
Wallahu a’lam bisshowab.
Materi ke-19 : Bagaimana Mengakhiri Ramadhan
Segala puji bagi Allah, teriring doa dan keselamatan semoga terlimpah atas nabi dan rasul
termulia: Muhammad SAW, juga atas keluarga dan para sahabat, serta kepada semua yang
mengikuti mereka dalam kebenaran sampai hari kiamat nanti.
Ramadhan akan segera berlalu. Kurang lebih beberapa hitungan hari lagi lagi hilal syawal akan
muncul dan mengakhiri bulan mulia itu. Seperti biasa, kaum muslimin menyikapi akhir
Ramadhan dengan ragam kegiatan yang berbeda-beda. Sebagian menjalankan sunnah I’tikaf
untuk mengais keberkahan yang tersisa di bulan ini, khususnya kemuliaan malam lailatul qadar.
Sebagian lainnya mulai menyibukkan diri untuk menyambut lebaran yang tengah dinanti.
Berbagai adat tradisi yang mengitari seputar idul fitri pun mulai bermunculan di sana-sini.
Setiap muslim di ujung ramadhan mendapati dirinya pada dua dilema yang selalu berulang
setiap tahunnya. Kita pasti bersedih karena akan kehilangan momentum pahala dan keberkahan
yang berlipat-lipat di bulan ramadhan, namun pada saat yang sama kita juga harus bergembira
dengan datangnya hari raya Idul Fitri. Dari Aisyah ra, Rasulullah SAW bersabda tentang
kebahagiaan di hari raya : “ Sesungguhnya setiap kaum itu mempunyai hari raya, dan sungguh
inilah hari kegembiraan bagi kita “ (HR Bukhori).
Setidaknya ada tiga hal yang bisa dilakukan seorang muslim di akhir ramadhan, agar bisa tetap
optimal dalam menutup ramadhan, sekaligus mempersiapkan kebahagiaan yang syar’I di hari
raya nanti ;
Pertama : Berusaha tetap istiqomah dan bersungguh-sungguh dalam ibadah.
Rasulullah SAW senantiasa meningkatkan ibadahnya di akhir Ramadhan. Beliau juga
menjalankan sunnah I’tikaf – berdiam diri di masjid untuk beribadah – selama sepuluh hari yang
terakhir. Dari Aisyah ra, ia berkata : adalah Nabi SAW ketika masuk sepuluh hari yang terakhir
(Romadhon), menghidupkan malam, membangunkan istrinya, dan mengikat sarungnya (HR
Bukhori dan Muslim). Ini adalah sebuah isyarat khusus dari Rasulullah SAW bagi kita tentang
bagaimana seharusnya mengakhiri ramadhan. Jauh dengan yang sebagian besar dilakukan oleh
kaum muslimin di hari-hari ini, yaitu meninggalkan tarawih dan tilawah untuk ikut berjubel di
44
pusat perbelanjaan dan toko-toko pakaian. Ramadhan belumlah usai, tetapi banyak yang
mengakhiri ramadhan sebelum waktunya.
Di akhir Ramadhan ini, hendaknya seorang muslim sejenak melakukan perenungan diri.
Bermuhasabah agar hati ini tidak merasa sombong dengan banyak ibadah yang telah dilakukan,
tapi justru terus mawas diri dan berharap agar puasa dan amal ibadah lainnya selama Ramadhan
ini benar-benar diterima di sisi Allah SWT. Hendaklah kita merenungi sabda Rasulullah SAW : "
Betapa banyak orang yang berpuasa, tapi tidak mendapatkan dari puasanya kecuali hanya rasa
lapar. Dan betapa banyak orang yang sholat malam, tapi tidak mendapatkan dari sholatnya
kecuali hanya begadang " (HR Ibnu Majah & al-Hakim)
Kedua : Mengeluarkan zakat fitrah dengan ikhlas dan tepat waktu
Dari Ibnu Abbas ra : Rasulullah SAW mewajibkan zakat fitrah sebagai penyucian bagi orang yang
berpuasa dari kesia-sian dan perbuatan keji, dan juga sebagai makanan bagi kaum miskin.
Barang siapa yang menunaikannya sebelum sholat (ied) maka itu adalah zakat yang dikabulkan,
dan barang siapa yang menunaikannya setelah sholat (ied) maka dia termasuk sedekah
biasa.(HR Ibnu Dawud & Ibnu Majah)
Mengeluarkan zakat fitrah di akhir ramadhan hendaklah ditunaikan dengan ihsan. Mereka yang
membayar zakat benar-benar harus memahami hikmah yang terkandung dari kewajiban zakat
fitrah. Jangan sampai ada yang merasa ini hanyalah sebuah kebiasaan atau tradisi yang selalu
berulang menjelang hari raya. Hendaknya kita merasakan dengan hati mendalam bahwa inilah
kesempatan emas bagi kita untuk menebus kelalaian-kelalaian kita saat berpuasa di hari-hari
sebelumnya, sekaligus sarana berbagi kebahagiaan di hari raya Idul Fitri. Dengan pemahaman
yang baik tentang zakat fitrah, maka insya Allah kita akan menjalankan benar-benar dengan
keikhlasan, dan juga tepat pada waktunya sesuai yang disyariatkan Islam.
Ketiga : Meningkatkan Syiar Idul Fitri, dan bukan sekedar menjaga tradisi.
Hari raya Idul Fitri adalah salah satu syiar dalam agama Islam. Karenanya, sudah sepatutnya
seorang muslim menyambutnya dengan kegembiraan dan mengagungkannya. Allah SWT
berfirman dalam Al-Qur’an : “ dan barangsiapa mengagungkan syi'ar-syi'ar (agama) Allah, Maka
Sesungguhnya itu timbul dari ketakwaan hati “ (QS Al-Haj 32)
Rasulullah SAW dalam haditsnya banyak menunjukkan esensi hari raya Idul Fitri sebagai sebuah
syiar yang harus disemarakkan. Salah satu wanita shahabat, Athiyyah ra berkata : Kami
diperintahkan supaya keluar pada hari raya, sehingga kami mengeluarkan gadis-gadis perawan
dari pingitannya dan mengeluarkan wanita-wanita haid. Mereka berada di belakang orang
banyak, ikut bertakbir dan berdoa bersama yang lainnya karena mengharap berkah dan
kesucian hari tersebut (HR Bukhori & Muslim ). Riwayat di atas menunjukkan dengan jelas
bagaimana gambaran syiar Idul Fitri yang harus disemarakkan dengan optimal, diikuti dan
dirayakan oleh segenap kaum muslimin.
45
Indonesia kaya akan tradisi menyambut lebaran. Dari mulai tradisi mudik, pakaian baru, hingga
aneka hidangan di hari raya akan sangat menyibukkan waktu kita menjelang hari raya.Tentu saja
semua itu akan tetap berharga dalam pandangan Islam, jika kita meniatkannya untuk
meningkatkan syiar hari raya, bukan sekedar menjaga tradisi apalagi sarana bermewahmewahan
dan unjuk diri. Adalah penting sekali untuk meluruskan niat di saat-saat seperti ini.
Akan sangat berbeda antara mereka yang mudik sekedar menjaga tradisi, dengan mereka yang
memahami dan menghayati silaturahmi sebagai salah satu amalan terbaik dalam agama ini.
Berbeda pula mereka yang membeli pakaian baru agar dipuji-puji, dengan mereka yang
meniatkan mengikuti anjuran Rasulullah SAW untuk memakai yang terbaik di hari fitri.
Sesungguhnya setiap amal bergantung pada niatnya. Hari-hari ini kita akan banyak diuji masalah
niat dan keikhlasan.
Akhirnya, semoga Allah SWT memberikan kekuatan pada kita untuk mampu menutup
Ramadhan tahun ini dengan ihsan, serta menyambut dan mengisi Idul Fitri dengan kegembiran
yang bernilai di sisi Allah SWT. Sebuah kegembiraan yang dijanjikan oleh Rasulullah SAW : " Bagi
orang yang berpuasa ada dua kegembiraan, kegembiraan ketika berbuka ( buka puasa dan saat
Idul Fitri) dan kegembiraan saat bertemu Tuhan mereka " ( HR Bukhori &; Muslim). Wallahu
a’lam bisshowab.
Materi ke-20 : Ramadhan Bulan Peningkatan Ilmu (bagian 1)
Alhamdulillah, segala puji hanya kepada Allah SWT. Kita bersyukur hingga hari ini diberi
kekuatan dan kesempatan untuk menjalani hari-hari Ramadhan dengan penuh amal kebaikan.
Sholawat dan salam kepada Rasulullah SAW nabi junjungan kita semua, yang mengisi Ramadhan
dengan sepenuh amal yang berkah. Memberikan contoh kepada kita beragam amal yang
disyariatkan dalam Ramadhan yang mulia. Semoga kita mampu meniru dan menjalankannya.
Kaum muslimin yang berbahagia ...
Kenyataan sejarah dan juga pengamatan di sekitar kita telah menyimpulkan dengan sederhana
bahwa ; ilmu mengubah seseorang menjadi lebih mulia. Kesimpulan sederhana ini sejalan
dengan banyak dalil dalam Al-Quran maupun As-Sunnah . Banyak dalil naqli yang menguatkan
kemuliaan seseorang karena ilmunya. Mari kita teliti satu per satu, mengapa ilmu membuat kita
jadi mulia dunia dan akhirat.
Pertama : Karena Allah SWT membedakan dan mengangkat derajat orang yang berilmu
Allah SWT berfirman : Katakanlah: "Adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orangorang
yang tidak mengetahui?" Sesungguhnya orang yang berakallah yang dapat menerima
pelajaran. (QS az-Zumar 9 )
46
Firman Allah SWT : "Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu dan orangorang
yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat. dan Allah Maha mengetahui apa yang
kamu kerjakan." (QS Al-Mujadalah ayat 11)
Ibnu Abbas ra mengomentari ayat di atas dengan mengatakan : Tingkatan para ulama dibanding
orang mukmin biasa adalah lebih tinggi sebanyak 700 derajat, dimana diantara satu derajat ke
derajat setelahnya adalah sama dengan jarak 500 tahun perjalanan !
Kedua : Karena orang yang berilmu senantiasa dijadikan rujukan
Allah SWT berfirman : Maka bertanyalah kepada orang yang mempunyai pengetahuan jika kamu
tidak mengetahui, (QS an-Nahl 43)
Seorang yang berilmu suka atau tidak pasti menjadi tempat orang bertanya dan merujuk
kepadanya ketika mendapat sebuah permasalahan. Karena itu, mereka senantiasa
menempatkan para ulama, guru dan ustadz pada kedudukan yang mulia. Ini adalah bukti nyata
bahwa ilmu juga membuat orang mulia bukan Cuma di akhirat saja.
Ketiga : Karena ilmu adalah satu-satunya warisan Nabi
Dari Abu Darda', Rasulullah SAW bersabda : Dan sesungguhnya ulama itu pewaris para nabi, dan
sesungguhnya para nabi itu tidak pernah mewariskan dinar dan tidak pula dirham, tetapi
mereka mewariskan ilmu. Maka barang siapa mengambilnya, sungguh telah mengambil bagian
yang besar ". (HR Tirmidzi, Ahmad dan Ibnu Majah)
Tidak ada keraguan bahwa manusia termulia adalah para nabi. Kemuliaan mereka diwariskan
melalui ilmu agama. Para ulama yang mengambilnya pun berhak mendapatkan kemuliaan itu.
Maka derajat mereka pun naik membumbung tinggi di akhirat nanti, sejajar dengan para nabi
dan syuhada ! Dari Utsman bin Affan ra, Rasulullah SAW bersabda : Yang pertama memberi
syafaat pada hari kiamat ada tiga : para nabi, para ulama dan para syuhada' (HR Ibnu Majah)
Keempat : Karena ilmu membuat kita beramal dengan benar dan ditakuti syaitan
Dari Abu Darda' ra, Rasulullah SAW bersabda : " Dan sungguh perbedaan keutamaan orang yang
berilmu dengan orang yang gemar beribadah, sebagaimana keutamaan bulan purnama dari
seluruh bintang lainnya" ( HR Tirmidzi , Ahmad)
Mengapa orang 'alim (berilmu) ternyata mempunyai keutamaan yang lebih mulia dibandingkan
orang yang rajin ibadah ? Logika sederhana kita akan menjawabnya. Seorang berilmu sholat
sunnah dua rekaat. Dia berwudhu dengan benar, sholat dengan benar dan khusyuk, mengetahui
syarat, rukun dan hal-hal yang merusak ibadahnya. Sementara ada yang lainnya yang gemar
sholat hingga delapan bahkan dua belas rekaat setiap malamnya, tetapi tidak memahami
bacaannya, tidak mengetahui adab, syarat dan rukunnya, kira-kira yang mana yang lebih mulia
amalannya ?
47
Semoga Allah SWT memudahkan kita dalam meningkatkan ilmu agama dan menjalankannya
dengan baik dan istiqomah. Wallahu a’lam bisshowab
Materi ke-21 : Ramadhan Bulan Peningkatan Ilmu (bagian 2)
Alhamdulillah, segala puji hanya kepada Allah SWT. Kita bersyukur hingga hari ini diberi
kekuatan dan kesempatan untuk menjalani hari-hari Ramadhan dengan penuh amal kebaikan.
Sholawat dan salam kepada Rasulullah SAW nabi junjungan kita semua, yang mengisi Ramadhan
dengan sepenuh amal yang berkah. Memberikan contoh kepada kita beragam amal yang
disyariatkan dalam Ramadhan yang mulia. Semoga kita mampu meniru dan menjalankannya.
Kelima : Karena ilmu membuat kita takut pada Allah SWT
Allah SWT berfirman : Sesungguhnya yang takut kepada Allah di antara hamba-hamba-Nya,
hanyalah para ulama.. (QS Faathir 28)
Ilmu menjadikan para ulama takut kepada Allah SWT. Bukan hanya ilmu agama atau syariah,
tetapi semua ilmu kebaikan berasal dari Allah sehingga mereka yang mendalaminya semestinya
bisa merasakan keagungan dan kebesaran Allah SWT, untuk kemudian lebih takut kepada-Nya.
Ilmu aqidah membuat orang mengenal Allah SWT dari dalil-dalil naqli dalam Al-Quran dan
Hadits, tentang sifat Allah SWT, kebesaran dan kekuasaan-Nya. Ilmu Fiqh membuat orang
terkagum-kagum dan mengakui kebesaran Allah yang telah menciptakan syariat yang begitu
sempurna dan komprehensif, tidak ada tandingannya dengan hukum buatan manusia ! Begitu
pula mereka yang mempelajari ilmu kedokteran, fisika, biologi bahkan matematika, akan
mengagumi kebesaran Allah SWT melalui ayat-ayat kebesaran Allah SWT yang begitu banyak
tersebar di alam raya ini ; tentang fase penciptaan manusia, tentang pengaturan alam semesta,
tentang anatomi hewan dan tumbuhan, tentang mineral sumber daya alam dan seterusnya dan
seterusnya. Semua menceritakan dengan lugas dan jujur tentang kebesaran Allah SWT. Maka
layaklah jika para ulama dan ilmuwan sholeh menjadi orang yang paling takut kepada Allah SWT.
Keenam : Karena orang yang berilmu akan mendapat kebaikan
Dari Muawiyah ra, Rasulullah SAW bersabda : " Barang siapa yang Allah SWT menginginkan
kebaikan padanya, maka akan difahamkan dalam masalah agama ! " ( HR Bukhori dan Muslim)
Dengan ilmu maka seluruh kebaikan akan mendatanginya. Ketika ibadah maka ia beribadah
dengan benar sesuai syariat. Ia juga beribadah dengan ikhlas dan khusyuk karena ia adalah
orang yang paling takut pada Allah SWT. Ketika ia bermuamalah maka ia mengetahui yang halal
dan haram, maka tidak sekeratpun harta haram masuk dalam tubuhnya dan tubuh anak istrinya.
Bahkan ketika ia mendapat ujian dari Allah SWT, baik yang berupa kenikmatan seperti ;
kekayaan, pangkat jabatan atau yang berupa kesusahan, seperti ; sakit, musibah, kematian dan
cobaan , maka ia menghadapi semua itu dengan syukur ataupun sabar. Syukur dan
48
Sabar adalah sumber kebaikan yang menakjubkan, tidak dimiliki kecuali orang yang beriman dan
berilmu.
Dari Suhaib bin Sinan ra, Rasulullah SAW bersabda : " Sungguh mengagumkan urusan kaum
mukmin, semua urusannya adalah baik baginya. Dan kebaikan ini hanya dimiliki orang mukmin.
Jika mendapat kesenangan ia bersyukur dan itu baik baginya.Jika mendapat musibah ia bersabar
dan hal itu juga baik baginya !" (HR Muslim)
Ketujuh : Karena ilmu yang bermanfaat menjadi pahala yang terus mengalir hingga kiamat
Dari Abu Hurairah Rasulullah SAW bersabda : Semua amal manusia terputus (pahalanya) setelah
kematiannya, kecuali tiga perkara : sedekahnya, ilmu yang bermanfaat dan anak shalih yang
mendoakannya " ( HR Muslim)
Kemuliaan orang yang berilmu terus berlanjut hingga hari kiamat, meski jasadnya telah menyatu
dengan tanah. Hal ini berlaku untuk seluruh ilmu kebaikan yang bermanfaat tanpa terkecuali.
Misalnya seseorang mahasiswa dengan ilmu elektronika yang ia dapat di perkuliahannya, pulang
ke desanya yang terpencil dan merintis pembangkit listrik kecil-kecilan pada sungai tepi
desanya. Ia berhasil dan warga desa suka cita menyambutnya. Tidak cukup hanya itu, ternyata
warga desa tetangga pun tertarik mengikutinya dan segera belajar darinya. Kembali ia
mengajarkan, berhasil, dan diikuti oleh yang lainnya. Demikian seterusnya dan kebaikan itu
terus diikuti oleh yang lainnya. Ibaratnya sistem Multi Level Marketing, maka sang mahasiswa
ternyata terus mendapat point dari level di bawah yang mengikuti ilmu kebaikannya, bahkan
hingga ia meninggal nantinya.
Sistem MLM pahala karena ilmu kebaikan yang bermanfaat adalah legal dan disyariatkan dalam
Islam. Dari Jarir bin Abdullah ra, Rasulullah SAW bersabda : " Barang siapa yang mensunnahkan
(memulai) dalam Islam sunnah yang baik, maka bagi dia pahalanya dan pahala orang yang
mengerjakannya setelah itu, tanpa mengurangi pahala mereka sedikitpun " ( HR Muslim)
Kedelapan : Karena orang yang berilmu dimintakan ampunan oleh semua makhluk
Dari Abu Darda', Rasulullah SAW bersabda : " dan sesungguhnya orang yang berimu itu,
dimintakan ampunan oleh penghuni langit, bumi bahkan ikan-ikan di laut yang dalam " (HR Ibnu
Hibban)
Mengapa setiap makhluk merasa berhutang budi pada para ulama, bahkan ikan di dalam lautan
?. Dalam kitab Mukhtasor Minhajul Qasidin disebutkan bahwa hal ini terjadi karena ulama
mengajarkan ilmu yang membawa kebaikan pada seluruh makhluk pula, seperti ; ilmu ihsan
dalam penyembelihan, ilmu larangan untuk menyiksa binatang, menebang pepohonan, merusak
alam, dan seterusnya. Sehingga wajar ketika kemudia mereka memintakan ampunan pada Allah
SWT bagi orang yang berilmu.
49
Kesembilan : Karena Allah SWT, para malaikat, penghuni langit dan bumi bershalawat /
mendoakan para pengajar ilmu kebaikan
Dari Abu Umamah ra, Rasulullah SAW bersabda : Sesungguhnya Allah SWT dan para malaikat-
Nya, penghuni langit dan bumi, bahkan semut dilobangnya, bahkan juga ikan, semuanya
bershawalat / mendoakan orang yang mengajarkan ilmu kebaikan " ( HR Tirmidzi, ia mengatakan
: Hadits Hasan )
Barangkali ini adalah kemuliaan di atas kemuliaan makhluk bernama manusia. Orang berilmu
yang mendapatkan kemuliaan tak terhingga itu. Bayangkan saja, Sang Kholiq dan makhluk-Nya
semua bershalawat dan mendoakan untuknya! Mengharapkan kebaikan dan kemuliaan itu
senantiasa ada pada orang yang berilmu hingga akhir hayatnya !
Akhirnya, semoga Allah SWT memudahkan niatan kita dalam meningkatkan keilmuan kita,
khususnya pada bulan Ramadhan yang mulia, wallahu a’lam bisshowab.
Materi ke-22 : Ramadhan Bulan Ukhuwah
Segala puji hanyalah bagi Allah semata, sholawat dan salam semoga senantiasa tercurah pada
nabi junjungan kita : Muhammad SAW, yang senantiasa kita harap syafaatnya pada hari kiamat
kelak. Begitu pula kepada para sahabat dan keluarga beliau yang mulia, serta seluruh pengikut
risalahnya hingga akhir nanti.
Kaum muslimin yang dirahmati Allah SWT ….
Islam sebagai agama rahmat bagi seluruh umat manusia, sejak awal telah mengajarkan budaya
persatuan. Bukan saja dalam koridor sesama kaum muslimin atau yang biasa disebut dengan
ukhuwah islamiyah, tetapi juga dalam konteks masyarakat berbangsa dan bernegara. Bahkan
dalam sejarah dan realitas terkini pun akan mudah kita temukan, bahwa sejatinya persatuan
umat memberikan kontribusi besar dalam menambah kualitas persatuan bangsa. Ajaran Islam
melalui Al-Quran dan Sunnah banyak memberikan inspirasi bagi kaum muslimin untuk
mengaplikasikan budaya persatuan dalam menjalani kehidupannya.
Setidaknya ada tiga aplikasi ajaran Islam yang berkaitan erat dengan upaya menuju persatuan
yang lebih kuat, baik sesama kaum muslimin secara khusus, maupun sebagai bagian utuh dari
masyarakat Indonesia. Tiga aplikasi dari ajaran persatuan dalam Islam tersebut adalah :
Pertama : Saling mengenal dan berinteraksi
Allah SWT berfirman : “ Hai manusia, Sesungguhnya kami menciptakan kamu dari seorang lakilaki
dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa - bangsa dan bersuku-suku
supaya kamu saling kenal-mengenal”. (QS Al-Hujurot 13). Ajaran persatuan yang paling
mendasar dalam Islam adalah dengan saling mengenal dan berinteraksi. Ini artinya pendapat
Islam sebagai agama yang eksklusif sangat tidak relevan. Seorang muslim diharapkan mau
50
membuka diri untuk bergaul dengan masyarakatnya. Ia harus menjadi yang pertama menyadari
bahwa keragamaan suku, budaya dan bahasa adalah kepastian bahkan menjadi sunnatullah
tersendiri. Ia harus memperbanyak relasi, kenalan, dan jaringan, karena bisa jadi dari situlah ia
mendapatkan peluang berbagi kebaikan lebih banyak lagi.
Kedua : Saling memahami & bertoleransi
Ajaran kedua yang berkaitan dengan budaya persatuan adalah sikap saling memahami dan
bertoleransi. Setiap individu mempunyai kelebihan dan kelemahan, begitu pula kumpulan
individu, organisasi, lembaga bahkan juga suku dan ras sekalipun. Dalam Islam, kelemahan itu
untuk dipahami, bukan malah dieksplorasi dan dijadikan bahan kritikan, celaan yang tak pernah
kunjung usai. Jika hanya sekedar mengenal tanpa berusaha memahami dan bertoleransi, maka
persatuan dalam skala apapun hanya menjadi impian yang semakin menjauh. Islam
mengingatkan kita untuk saling memahami dan bertoleransi, diantaranya melalui larangan saling
mencela dan menghina. Allah SWT berfirman : janganlah sebuah kaum merendahkan kaum yang
lain, boleh jadi mereka (yang direndahkan) itu lebih baik dari mereka. (QS Hujurot 11)
Tiga : Saling bekerja sama dan bersinergi
Setelah saling mengenal dan memahami, maka ajaran Islam menyempurnakan budaya
persatuan dengan memerintahkan untuk saling bekerja sama dan bersinergi. Allah SWT
berfirman : “ … dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa.” (
Maidah 2). Wilayah kerja sama yang ditawarkan dalam ayat di atas sangat luas cakupannya.
Imam Qurtubi dalam tafsirnya menukil ungkapan Imam Mawardhi : bahwa al-bir (kebajikan)
adalah keridhoan manusia secara umum, sedangkan ‘at-taqwa’ adalah keridhoan Allah SWT.
Dalam bahasa sederhananya, seorang muslim diperintahkan untuk saling bekerjasama, baik
dalam lapangan kebaikan yang universal (kemanusiaan) maupun kebaikan dalam kacamata
syariah. Disinilah kita perlu menyadari sepenuhnya, bahwa pada saat seorang muslim bekerja
sama dalam mengerjakan sebuah kebaikan yang bersifat umum ( kemasyarakatan dan
kebangsaan) maka sejatinya ia sedang menjalankan amanat ajaran Islam.
Akhirnya, jika ketiga langkah di atas mampu dijalankan dengan baik oleh seorang muslim, insya
Allah akan mendatangkan persatuan yang lebih kuat dan indah dalam setiap tataran kehidupan.
Semoga kita semua mampu menjalankannya. Wallahu a’lam bisshowab.
Materi ke-23 : Hikmah Bepergian (Mudik)
Segala puji hanyalah bagi Allah semata, sholawat dan salam semoga senantiasa tercurah pada
nabi junjungan kita : Muhammad SAW, yang senantiasa kita harap syafaatnya pada hari kiamat
kelak. Begitu pula kepada para sahabat dan keluarga beliau yang mulia, serta seluruh pengikut
risalahnya hingga akhir nanti.
51
Setiap kita pasti pernah dan akan senantiasa melakukan aktifitas bepergian atau safar, meski
satu dengan yang lainnya mungkin berbeda kuantitasnya. Dari sisi bahasanya, safar adalah
menempuh perjalanan. Uniknya, kata ‘safar’ juga mempunyai asal kata yang berarti “tampak
atau menampakkan”. Dari akar kata inilah kita bisa menyelami lebih jauh tentang hikmah safar.
Ibnu Mundzir dalam kitab Lisanul Arab menjelaskan : “ bepergian dinamakan safar, karena
dengan bepergian seorang musafir akan dikenali akhlaknya sehingga akan jelas sifat-sifat yang
tersembunyi dalam diri mereka “. Adapun dalam istilah fiqh, kata ‘safar’ diartikan dengan :
keluar bepergian meninggalkan kampung halaman dengan maksud menuju suatu tempat
dengan jarak tertentu yang membolehkan seseorang yang bepergian untuk menqashar sholat.
Aktifitas bepergian sejatinya adalah momentum bagi seseorang untuk meningkatkan iman dan
ketakwaannya, selain itu juga menambah jaringan, pelajaran dan pengalaman dalam kehidupan
ini. Berikut beberapa hikmah dari aktifitas safar yang selayaknya kita renungkan sebelum
melakukan perjalanan :
Pertama : Meningkatkan Rasa Syukur kepada Allah SWT.
Karena Ia-lah yang menjadikan bumi terhampar dan menundukkan lautan sehingga bisa dilewati
oleh manusia. Apa jadinya jika seluruh permukaan bumi adalah bukit dan lembah yang terjal ?
Atau lautan seluruhnya adalah samudera dengan gelombang besarnya yang menjulang tinggi ?.
Allah SWT berfirman dalam kitab-Nya yang mulia :
“ Dialah Yang menjadikan bumi itu mudah bagi kamu, maka berjalanlah di segala penjurunya
dan makanlah sebahagian dari rezeki-Nya “ (QS Al-Mulk 15)
“ Dan Yang menciptakan semua yang berpasang-pasang dan menjadikan untukmu kapal dan
binatang ternak yang kamu tunggangi. Supaya kamu duduk di atas punggungnya kemudian
kamu ingat nikmat Tuhanmu apabila kamu telah duduk di atasnya; dan supaya kamu
mengucapkan, "Maha Suci Tuhan yang telah menundukkan semua ini bagi kami padahal kami
sebelumnya tidak mampu menguasainya “ ( QS Zuhruf 12-13)
Kedua : Menambah teman, saudara dan memperluas rejeki
Allah SWT menciptakan manusia dalam berbagai ragam jenis suku, bangsa dan bahasa untuk
saling mengenal satu sama lainnya (Lihat : QS al-Hujurot 11). Terlebih bagi seorang muslim yang
telah diikat dengan kesatuan akidah, semestinya lebih bersemangat untuk mengenal kaum
muslimin di belahan bumi lainnya. Karenanya sebuah perjalanan adalah aktifitas yang berkah
jika diniatkan untuk menambah saudara dan teman.
Selain menambah teman, aktifitas bepergian juga akan menambah rejeki tersendiri. Bahkan
sudah menjadi kebiasaan sejak jaman dulu, bagaimana manusia saling bepergian ke suatu
tempat ke tempat lainnya untuk tujuan khusus berdagang. Alangkah indahnya Al-Quran ketika
menggambarkan kebiasaan orang Qurays sejak dulu kala, yang membagi dua musim untuk
melakukan serangkaian perjalanan dagang yang berbeda. Musim dingin mereka berdagang ke
52
Yaman, dan musim panas mereka ke arah Syam. ( Lihat surat Qurays). Allah SWT juga
mengisyaratkan perintah kepada kita untuk memperluas wilayah rejeki kita dengan melakukan
perjalanan bertebaran di muka bumi. Allah SWT berfirman :
“Apabila telah ditunaikan sembahyang, maka bertebaranlah kamu di muka bumi; dan carilah
karunia Allah dan ingatlah Allah banyak-banyak supaya kamu beruntung.”(QS Jumat 10)
Ketiga : Mengambil pelajaran dan menambah pengalaman dalam kehidupan
Dalam aktifitas bepergian kita akan melewati banyak tempat yang terkadang mempunyai
banyak peristiwa dan rekaman sejarah yang penting untuk kita renungkan. Setiap tambahan
kisah dan peristiwa bagi seorang beriman harus menjadi bekal bagi dirinya dalam melangkah
meniti kehidupannya yang akan datang. Contoh sederhana saja ; terkadang di tepi jalan kita
melihat ada monumen mobil korban kecelakaan yang sudah tidak berbentuk lagi. Maka dengan
otomatis hal tersebut membuat kita beristighfar dan memperlambat laju kendaraan, lebih
berhati-hati dalam menempuh perjalanan selanjutnya.
Allah SWT telah mengingatkan tentang anjuran mengambil pelajaran dan setiap perjalanan kita :
“ Maka apakah mereka tidak berjalan di muka bumi, lalu mereka mempunyai hati yang dengan
itu mereka dapat memahami atau mempunyai telinga yang dengan itu mereka dapat
mendengar? Karena sesungguhnya bukanlah mata itu yang buta, tetapi yang buta, ialah hati
yang di dalam dada “ (QS Al Hajj 44)
Keempat : Melatih kesabaran dan menempa akhlak kita
Rasulullah SAW bersabda : “ Safar adalah potongan (bagian) dari azab, yang menahan seorang
dari makanan, minuman dan tidurnya (yang nyaman)” (HR Bukhori dan Muslim). Hadits di atas
menjelaskan secara umum seorang yang bepergian akan mendapatkan banyak kesukaran dan
ketidaknyamanan. Meninggalkan keluarga dan tempat yang telah ia tinggali dengan betah
membutuhkan sebuah kesabaran. Di dalam safar pun terkadang ditemukan hambatan yang
beragam, dan semuanya menuntut hati yang lapang penuh kesabaran. Contoh saja fenomena di
negara kita saat mudik lebaran, gambaran safar yang berat begitu jelas terpampang di depan
mata, baik yang lewat udara, laut apalagi angkutan darat. Benarlah kata Ibnu Mundzir di atas,
bahwa safar akan menunjukkan watak asli seseorang. Karenanya, Umar bin Khotob tidak
mempercayai rekomendasi seorang sahabat yang hanya melihat seseorang khusyuk di masjid,
tapi belum pernah melakukan perjalanan bersama.
Kelima : Mendapatkan berbagai keberkahan dalam ibadah
Hikmah yang terakhir dalam safar adalah mendapatkan keringanan dalam ibadah dan
keutamaan dalam doa. Rasulullah SAW bersabda: “ ada tiga doa yang tidak diragukan lagi
mustajabnya : doa orang tua pada anaknya, doa musafir, dan doa orang yang terzalimi “ (HR
Ahmad). Selain keutamaan di atas, dalam kitab fikih juga telah banyak dibahas secara panjang
lebar beberapa keringanan dalam ibadah yang khusus untuk musafir, misalnya : membasuh khuf
dalam thoharoh, shalat qashar dan jamak, boleh berbuka saat ramadhan, dan gugurnya
53
kewajiban sholat Jumat. Hal-hal di atas mempunyai pembahasannya tersendiri yang panjang
dan tidak bisa kami tuliskan secara detil disini.
Akhirnya, setelah kita mampu menyelami dan memahami hikmah dalam sebuah perjalanan,
maka dengan niat yang lurus insya Allah aktifitas bepergian kita tidak lagi menjadi hal yang
kering tanpa barokah, tapi berubah menjadi sarana kita memperbaiki diri dan meningkatkan
iman dan takwa kepada Allah SWT. Wallahu a’lam bisshowab.
CONTOH KUMPULAN MUKADDIMAH CERAMAH DAN KULTUM


 {      \ 
N
#  Jn $#2
1
 q r( U" . .
/

Q
*
 $
"&
0
|
m
 } % $ # " !  

x  
&

  

  f ' _
" #  
     *
)
( ' % m "      ~ 
 +
,
 
/

#-  . 01
 23(
 4
5

 6
7
8 +8
 . ,  

7
(
Segala puji bagi Allah, al-Malik Al-Haqq, Al-Mubin, yang memberikan kita iman dan keyakinan.
Ya Allah, limpahkan shalawat pada pemimpin kami Muhammad, penutup para nabi dan rasul,
dan begitu pula pada keluarganya yang baik, kepada para sahabat piluhan, dan yang mengikuti
mereka dengan penuh ihsan hingga hari kiamat.
15 

 ' i
 
  '=7": $ 
i  
@O
7
:
 $
 
'
8
/
7: $  <6 br="" nbsp="">,
 
 

=
@
7$  +
,
 
&
?
€
"
= 

  +
,
i
/
7
8      I Q B
,
' +
,    Q
B8 I  J
K

X
' . 
/

 '5  e 1   
e5      
/

   1   | i
#

' 6
&

 
. .
/

Q*  .
&    s (   0 | 
 
'
f
 
'
#)
*
+,
 
‚:X iƒ  45  6
7
8 C
,

"
U
. 
Segala puji bagi Allah, kita memuji-Nya dan meminta pertolongan, pengampunan, dan petunjuk-
Nya. Kita berlindung kepada Allah dari kejahatan diri kita dan keburukan amal kita. Barang siapa
mendapat dari petunjuk Allah maka tidak akan ada yang menyesatkannya, dan barang siapa
yang sesat maka tidak ada pemberi petunjuknya baginya. Aku bersaksi bahwa tidak ada Tuhan
selain Allah dan bahwa Muhammad adalah hamba dan Rasul-Nya. Ya Allah, semoga doa dan
keselamatan tercurah pada Muhammad dan keluarganya, dan sahabat dan siapa saja yang
mendapat petunjuk hingga hari kiamat.
54


 ' J
n
 1R iK#(   7"#m
  7"(  s #7- J
n
  Q

;
 v ! 




;

 
7
(  Q

;
 
/ 7"I ; 
&
 
 
W    7"=, . 
/

  1 e '5 e5      
/

{
  1  | i
#

'6&

 
 J
n
'„
7
(
N(   7"M(
 78n$  "K
 
 45
N '$<3 br="">&
 
  7"=, . .
/

Q
*
'
"
 
 
'
f '#)
*
 
 .

&
 
 
"
 -   7"„R . ,  …

7
(
Segala puji bagi Allah, yang Maha Mengetahui dan Maha Melihat hamba-hambanya, Maha suci
Allah, Dia-lah yang menciptakan bintang-bintang di langit, dan dijadikan padanya penerang dan
Bulan yang bercahaya. Aku bersaksi bahwa tidak ada Tuhan selain Allah dan bahwa Muhammad
adalah hamba-Nya dan Rasul-Nya, yang diutus dengan kebenaran, sebagai pembawa kabar
gembira dan pemberi peringatan, mengajak pada kebenaran dengan izin-Nya, dan cahaya
penerang bagi umatnya. Ya Allah, curahkan sholawat dan salam bagi nya dan keluarganya, yaitu
doa dan keselamatan yang berlimpah.


 {      c8c
  6
@
O J
n
  Q

;
 v & r `
"
= J†
  6 ^7= 
.
/
  S
*
S $
"&
0
| }m
!
"#$% &
 
 
  S
 
'
f #
"_ '()
*
  
m
%  " . ~ 
,  

7
. (
Segala puji bagi Allah Maha Perkasa lagi Maha Pengampun, yang menjadikan petunjuk dan
cahaya dalam Islam yang lurus, Ya Allah sampaikanlah doa keselamatan atas pemimpin kami
Muhammad, penutup para nabi dan rasul, dan juga atas keluarganya yang mulia dan para
sahabat pilihan semuanya.
 

{      J
n
  Q
&

  '6
&

‚†( +8K
 

N7 i  /y"  +8
 '
R 6  iR 
/


 16 RM
 
e 1  
' e5      
/

   1   |  a6
&

     . ./
Q
*

0
| 
 
'  '() *    ~  . ,  

7
: (
Segala puji bagi Allah yang mengutus Rasul-Nya dengan petunjuk dan agama yang benar, untuk
memenangkannya di atas segala agama, walaupun orang musyrik menyebar kebencian. Aku
bersaksi bahwa tidak ada Tuhan selain Allah dan bahwa Muhammad adalah utusan Allah Ya
Allah … smoga keselamatan terlimpah atas Muhammad, keluarganya, dan para sahabat semua.
55


    



  
 

 

 

  !"#$ %
&
 
 
  
 
'  '()
*
  
+
,
 
 .
/

#- 01 
2
3(  45 6
7
8
+8
 ,  

7
(
:
Segala puji bagi Allah, teriring doa dan keselamatan semoga terlimpah atas nabi dan rasul
termulia, juga atas keluarga dan para sahabat, serta kepada yang mengikuti mereka dalam
kebenaran sampai hari kiamat.
 & r 
1
 qr C
 

=( = 

7$  J
n
       

 . $
"& $% Y
m

 .

 $ 
 S

$ 
 
0
|


7
( ,   ~  '#)
*
 
'
 
Segala puji bagi Allah yang telah memberikan anugerah iman dan Islam kepada kita. Kita
panjatkan doa dan keselamatan atas makhluk terbaik, pemimpin kita nabi Muhammad dan
kepada keluarganya dan para sahabat semuanya.


    

 



'
(  : $   6
,
  "7$^
+8
   

  

 



&
 
 
 =
7"#$ 0 | *      '" .& 
 
'
f '()
*
   (: 
+
,
 
 .
/

#- 01 
2
3(  45
6
7
8
+8
 

7
(
 
:
Segala puji bagi Allah, kepada-Nya kita meminta pertolongan atas urusan-urusan duniawi dan
agama, teriring doa serta keselamatan semoga tercurah atas Rasul yang termulia, ialah Nabi kita
– shallallahu ‘alaihi wa salam- dan keluarganya, para sahabat, para tabi’in, dan yang mengikuti
mereka dengan baik hingga hari kiamat


 ' p   7"„R   R
 
,
   6
/
7:7$I  /7$ '=


n2
 
. 
/

       e5  '5  e 1   

2

 6

/U 
/

   1   | i
#

' 6
&

 


"&   7(% . ? 6I      ',&
 
'
"


 
'
f '#)
*
 
+
,
 
‡
#- i
X
 45  6
7
8 t

7#   6
M
^=


 
. ,  …

7
(
Segala puji bagi Allah dengan pujian yang banyak sebagaimana Ia perintahkan, maka
berhentilah kalian semua dari apa-apa yang telah Dia larang dan peringatkan. Aku bersaksi
bahwa tidak ada Tuhan selain Allah Yang Maha Kuasa lagi Perkasa, dan aku bersaksi bahwa
Muhammad adalah hamba-Nya dan Rasul-Nya, pemimpin orang-orang sholih. Semoga shalawat
Allah dan salam-Nya tercurah atasnya, dan keluarganya, juga para sahabat dan siapasaja yang
mengikuti petunjuknya sampai hari kiamat.
56


 ' J
n
 $ 
,
  :
e
(  Q#ˆ
     
/

  1  e '5 e5      i
2
 
e \8  '

/

   1   | i# ' 6
&

 
e   b$ i

7
( . .
/

Q
*

0
| 
 
'
f '#)
*
 
+
,
 
‡
#- i
X
. ,  

7
(
Segala puji bagi Allah, yang memerintahkan kita untuk berpegang teguh dengan tali Allah, Aku
bersaksi bahwa tidak ada Tuhan selain Allah saja tiada sekutu baginya, dan aku bersaksi bahwa
Muhammad adalah hamba dan Rasul-Nya, tidak ada nabi setelah dia. Ya Allah, berkahilah
Muhammad dan keluarganya, para sahabat dan yang mengikuti petunjuknya




'
 J
n
 $ 
,
  K
 ‰e( :
e
   Q#ˆ      :  . .
/

Q
*

 0 | 
 
'
f
'
() *    ~  . ,  

7
. (
Segala puji bagi Allah, yang memerintahkan kita untuk bersatu dan berpegang teguh kepada tali
agama Allah yang kokoh.. Ya Allah, limpahkan doa dan keselamatan atas Muhammad dan
keluarganya, serta para sahabatnya semua.


 ' J
n
  67$ 
6
7W =,
u  

C
I
 
( H$Š LI  .
/
7
(
6
7W 
"
2
6
7:( . .
/

Q
*
 .

&
 

0
| 
 
'
f '()
*
    +
8n 6 7=,f 

 
6 ?  45 6
7
8 K
6
6
 
 . . ,  

7
(
Segala puji bagi Allah yang telah menerangi hati orang-orang yang beriman dengan ma’rifah, lalu
hati mereka menjadi tenang dengan tauhid. Ya Allah, semoga berkah dan keselamatan tercurah
pada Muhammad dan para sahabatnya yang beriman dan mengerjakan amal saleh, hingga hari
yang dijanjikan kelak.


 '
 

 . 
/

   1  e '5 e5      i 2
 
e \8
' 
/

   1   |
i
#

 
' 6
&

. .
/

Q
*
 .

&
 
 s (   0 |  s#
\ 6 & 
 

 b
=



S

,% 
 
'
f '#)
*
 
 ~  . ,  …

7
(
Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam. Aku bersaksi bahwa tidak ada Tuhan selain Allah
saja tiada sekutu bagi-Nya, dan aku bersaksi bahwa Muhammad adalah hamba dan utusan-Nya.
Ya Allah, limpahkanlah doa, keselamatan dan berkah atas Muhammad hamba-Mu dan Rasul-
Mu, seorang Nabi yang ummi, juga kepada keluarganya dan sahabat semuanya.
57
  

      n
J
   c $ (   r q 1 ( '
 

 X

$ 5  4 
y
."   78  : '
 

   &


$ ( 
7- # ‹   I B  Q 
&
 '  
 
/

  1 e 5 ' 5 e        2

i e   8 \  '  v
    X6 " : '
 

7
(
6
( " : '
 
   Œ G '
 
*
@
- '
 

 *
)
# '    ~     7( 

Segala puji bagi Allah yang telah memuliakan kita dengan iman, dan memberi petunjuk pada kita
menuju keagungan syariat-Nya, memberikah kebahagiaan kepada kita dengan mengikuti rasul-
Nya yang termulia. Aku bersaksi bahwa tidak ada Tuhan selain Allah, sendirian tanpa sekutu
bagi-Nya, baik dalam rububiyah-Nya, uluhiyah-Nya, maupun nama dan sifat-Nya, begitu pula
kepada keluarganya, dan para sahabat seluruhnya.
      Jn ‡
B
   y   : '
?
  1 6


%
 .
/
  S
* S $
"&
0
|
}m !"#$% &
 
 
  S
 
'
f #
"_ '()
*
    "m%  ~  . ,  

7
. (
Segala puji bagi Allah yang langit dan bumi-bumi tunduk karena keagungan-Nya, Ya Allah
limpahkanlah berkah dan keselamatan atas Nabi Muhammad, penutup para nabi dan rasul, dan
juga atas keluarga belia dan para sahabat yang terbaik dan kepada yang mengikuti mereka
dalam kebenaran sampai hari kiamat.
       K6 v QR
1  x K6# Nˆ v QR
1,c Jn ‡
B
 ‘ ': y  s,%
 E
$r
^1D ./ S* S $"& 1

’

"m% '()*  'f S :hx |
+, ./#- 123( d 68 +8 , H
 
6
$
%




,
 
?
K

T "L% . ,  

7
(
Segala puji bagi Allah yang terpuji dalam setiap waktu, yang berhak disembah segala zaman,
yang malaikat, manusia dan jin tunduk pada keagungan-Nya. Ya Allah limpahkanlah shalawat
kepada junjungan kami Muhammad nabi yang terpilih, dan pada keluarga dan para sahabatnya
yang terbaik, dan kepada siapa saja yang mengikuti mereka dalam kebenaran sampai hari
kiamat , dimana tidak ada lagi sinar cahaya dan kicauan burung-burung
       n J   7$ 
 .

 7" =   
X

$  5  4 K +8 % &    
;

 Q

,
B 1


/
 
 , #   R   

C  p
 = “  

 A   $ 
 
C      5 1 R = :  . 5 8 i 7-  #  1     ’ A  . 7- 7: U 16 .  ’ /
’ .
*
’ Q   &

 .
 
s   (

  &
{
 S
K

x  
&
 
 
   f '
 
*
)
# '    ~  
58
Segala puji bagi Allah yang telah memberikan nikmat kepada kita, dan menuntun kita pada
agama Islam, dan menjadikan Ramadhan sebagai bulan yang penuh barokah dan rahmah bagi
manusia. Dan bersyukurlah atas nikmat Allah seandainya kepada-Nya lah engkau beribadah dan
supaya engkau beruntung. Ya Allah, semoga doa, keselamatan dan keberkahan tercurah pada
pemimpin para utusan, dan juga kepada keluarga dan sahabat sekalian.


 {    
 ,
”
%

1

!$•  I !:( iK6;6 e
!/:$ J6:8 '( ^

!@F .
/
  S
* S $
"&
0
| }m
!
"#$% &
 
 
  S
 
'
f #
"_
'
()
*
    "m%  ~  . ,  

7
. (
Segala puji bagi Allah, Tuhan segala tempat dan segala zaman, tidak ada awal dari wujud-Nya
ataupun akhir keberadaan-Nya, dengan ilmu-Nya sama baginya hal yang rahasia dan
tersembunyi. Ya Allah limpahkan berkah dan keselamatan pada junjungan kami, Muhammad
penutup para Nabi dan rasul, dan kepada keluarga dan sahabat yang terbaik seluruhnya.
Semoga bermanfaat
Hatta Syamsuddin, Lc
www.indonesiaoptimis.com
sirohcenter@gmail.com
+6281329078646

# world-ATLAS # (NaMangunjungi Website oN)

Country Visitor

   

R A N K

blog-indonesia.com

FEEDJIT Live Traffic Feed

Labels / Kategori

ALWIN TANJUNG

ALWIN TANJUNG
E-mail: alwintanjung@yahoo.com

CALENDAR

TGL H&M(MELIHAT FullMoon)

PRAYER TIMES - JKT

Apapun yg terjdi adalah ..................


ISLAMIC WEB

all of u r welcome

SunSet

SunSet
Mata tenggelam

Prkuburan Ma'la-Makkah

Prkuburan Ma'la-Makkah

PENGUNJUNG-Visitors 4 Alwin Site

Flag Counter

PENGUNJUNG-TAMU MULAI TGL 29-12-2013

Flag Counter